Suku Toraja, orang Indonesia yang hidup dengan orang mati

Oleh Marie Rimbaud

Untuk memproses kematian, orang Toraja di pulau Sulawesi di Indonesia, setidaknya, mempraktikkan tradisi yang mencengangkan. Ini terdiri dari hidup dengan almarhum selama beberapa kali, minggu atau bahkan bulan, seolah-olah mereka masih hidup.

Untuk sebagian besar budaya, kematian mewakili akhir dari suatu keberadaan di bawah dunia fisik. Namun tidak untuk Toraja di pulau Sulawesi, Indonesia – sama dimana banyak penemuan arkeologi terungkap. Orang-orang ini memiliki tradisi bahwa almarhum tinggal bersama keluarganya selama beberapa waktu setelah kematian mereka.

Kebiasaan sederhana ini baru-baru ini didokumentasikan dalam sebuah artikel oleh Nasional geografis, WHO menekankan keyakinan dari penduduk wilayah tersebut.

” Almarhum masih tinggal di rumah belum mati ”

Karena yang terakhir sangat melekat pada nenek moyang mereka, Toraja menemukan cara untuk memproses kematian. Minggu, bulan, dan terkadang bahkan bertahun-tahun, tergantung pada keluarga, mereka menyimpan sisa-sisa yang mereka cintai di antara mereka. Untuk mereka, “almarhum masih tinggal di rumah belum mati”, garis bawahi Nasional geografis.

Itu sebabnya dia terlibat secara nyata rumah duka, di mana dia menerima doa simbolis dan makanan empat kali sehari. Dia berpakaian dan keluarganya sedang bercakap-cakap dengannya seolah dia masih hidup. Pada saat ini, kematian dipandang sebagai kondisi tidur yang lama.

Tidak ada yang tidak wajar tentang koeksistensi ini bagi mereka, seperti yang dijelaskan salah satu wawancara: “Kami tidak takut pada jenazah, karena cinta kami kepada nenek moyang kami jauh lebih besar dari rasa takut kami”. Dan jika orang yang meninggal bertahan selama berminggu-minggu, hal itu dapat menimbulkan pertanyaan tentang a kemungkinan pembubaran, Toraja memiliki teknik yang terasah.

READ  Sempat kontroversi, inilah perjalanan cinta Feby Febiola dan Franky Sihombing

Setelah mati, tubuh diperlakukan dengan formalin, yang akan menghentikan pembusukan. Sebagai gantinya mereka akan menjadi mumi, berubah menjadi gambar yang dibekukan oleh waktu.

Pemakaman kedua

Butuh beberapa saat sebelum tubuh akhirnya ditempatkan di peti mati besar dan ditempatkan di kuburan. Kadang-kadang terjadi bahwa keluarga mengadakan “pemakaman kedua”. Dipanggil “apa”Upacara ini terdiri dari mengeluarkan orang yang meninggal dari kuburnya untuk membersihkan tubuhnya dan mengenakan pakaian baru.

Membaca ayat-ayat Alkitab sering kali dikaitkan dengan peristiwa-peristiwa ini. Budaya masyarakat Toraja memang demikian dibuahi dengan kuat agama Kristen, sebuah pengecualian kecil mengingat dominasi Islam di Indonesia. Adapun tradisi khusus ini, tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti berapa lama itu berlangsung.

Ritual semacam ini diturunkan dari generasi ke generasi tanpa ada dokumen yang merujuk padanya. Sebagian besar tradisi lama Toraja yang baru mulai ditulis pada awal abad ke-20 masih diturunkan secara lisan. Namun, penanggalan beberapa sampel peti mati menunjukkan penggunaannya bisa lebih dari 1.000 tahun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *