‘Suatu bentuk pengkhianatan’: Aktivis hak-hak disabilitas mengkritik undang-undang ketenagakerjaan yang ‘diskriminatif’ – Nasional

Koalisi aktivis dan kelompok hak disabilitas di seluruh negeri telah meminta pemerintah untuk mencabut undang-undang penciptaan lapangan kerja yang baru disetujui, dengan alasan bahwa undang-undang tersebut melanggar hak-hak pekerja penyandang disabilitas.

“Kelompok penyandang disabilitas tidak pernah dilibatkan dalam proses konsultasi. Sangat disayangkan bila relevansi undang-undang tentang penciptaan lapangan kerja diperhitungkan, yang juga akan berdampak pada kehidupan penyandang disabilitas, ” kata Fajri Nursyamsi dari Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK), kepada koalisi, Senin. diwakili dalam webinar. .

Koalisi juga mengklaim bahwa undang-undang tentang omnibus mengandung ‘epistemic crime’ dengan menggunakan istilah tersebut berpura-pura (penyandang disabilitas) untuk mendeskripsikan penyandang disabilitas, sebuah langkah mundur dalam upaya mempromosikan rasa hormat dan kesetaraan bagi mereka.

“Syarat berpura-pura bertentangan dengan semangat Konvensi Hak-Hak Penyandang Disabilitas yang diadopsi pada tahun 2011 oleh UU No. 19 telah diratifikasi, ”bantah mereka.

Lebih lanjut, koalisi mengatakan bahwa UU pasal 27 (2) UU No. 28/2002 tentang bangunan, yang mengatur persyaratan aksesibilitas bagi penyandang cacat dan lanjut usia.

Pasal tersebut merupakan bentuk perlindungan negara bagi penyandang disabilitas untuk mendapatkan akses ke dalam gedung […] Penghapusan pasal 27 juga menunjukkan bahwa undang-undang tentang penciptaan lapangan kerja tidak mendukung hak-hak penyandang disabilitas di tempat kerja, ”kelompok itu menambahkan.

Baca juga: Masalah hukum ketenagakerjaan, bukan hanya tentang sektor ketenagakerjaan: apa yang kita ketahui selama ini

Sebagai bagian dari revisi Undang-Undang Ketenagakerjaan 2002, Undang-Undang Penciptaan Kerja juga menetapkan bahwa pekerja yang telah lama sakit atau menjadi cacat karena kecelakaan, dan karena itu tidak dapat melakukan pekerjaannya setelah dua belas bulan. mungkin tidak diletakkan. mati.

“Kondisi pemutusan hubungan kerja yang demikian diskriminatif dan akan merugikan penyandang disabilitas,” kata Nurul Saadah dari Pusat Perempuan dan Anak Penyandang Disabilitas (Sapda). ‘Seseorang yang menjadi tidak mampu di tempat kerja harus ditempatkan dalam program cadangan, dan bisnis harus menyediakan aksesibilitas yang tepat dan perumahan yang layak untuk terus bekerja tanpa hambatan.

READ  Setelah melampaui satu juta korban "Corona" ... Guterres terkejut: kami ...

“Omnibus law bukan hanya bentuk pengabaian, tapi juga pengkhianatan terhadap komunitas difabel.”

Koalisi juga mencatat bahwa undang-undang yang baru disetujui terus menggunakan istilah “sehat secara fisik dan mental” sebagai persyaratan untuk pekerjaan dan pekerjaan tertentu, sehingga membatasi peluang penyandang disabilitas dalam angkatan kerja.

Di antara tuntutan tersebut adalah agar pemerintah segera merilis salinan resmi undang-undang tersebut, dalam bentuk audio dan tertulis, agar dapat diakses oleh komunitas difabel.

Mereka juga mendesak Presiden Joko “Jokowi” Widodo untuk mengeluarkan peraturan pengganti undang-undang (Perppu) untuk menggantikan UU Cipta Kerja dalam waktu 14 hari, karena akan mengajukan petisi kepada DPR. mengajukan pengadilan konstitusi untuk menantang undang-undang kontroversial tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *