[Société] 5 kasus varian Delta diidentifikasi di Reunion

Dalam siaran pers, prefektur menunjukkan bahwa varian Delta terdeteksi selama suksesi acak dari tiga perguruan tinggi dan 2 profesional dari 3 perguruan tinggi yang berbeda. Semua polusi ini terkait satu sama lain. Tak satu pun dari kasus ini mengambil bentuk yang serius atau memerlukan rawat inap. Hingga saat ini, kelima orang tersebut dianggap sembuh tanpa menderita penyakit berat dan karenanya tidak lagi menjalani isolasi.

Prefektur dan ARS dapat menginformasikan tentang keberadaan varian Delta (disebut ‘India’) di Reunion. Varian Delta memang terdeteksi selama operasi pengurutan acak, kemudian diperiksa untuk serangkaian hasil positif, pada 3 mahasiswa dan 2 profesional dari 3 perguruan tinggi yang berbeda. Semua polusi ini terkait satu sama lain. Tak satu pun dari kasus ini mengambil bentuk yang serius atau memerlukan rawat inap; protokol kesehatan telah diterapkan untuk memutus mata rantai pencemaran. 12 sampel yang dikenali sebagai positif diharapkan untuk minggu depan.

Distribusi asli varian Delta dengan demikian dikonfirmasi di pulau itu hari ini. Situasi kesehatan mengkhawatirkan mengingat potensi yang sangat menular dari varian baru ini. Dalam keadaan ini, otoritas kesehatan menekankan pentingnya vaksinasi untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang-orang yang rentan, karena vaksin yang tersedia sangat efektif terhadap semua varian, termasuk varian Delta.

Pencarian kekebalan kolektif melalui vaksinasi cepat dalam jumlah terbesar menjadi penting, kenang prefektur itu.

Strategi penyaringan baru

Sejak 31 Mei 2021, strategi nasional baru untuk penyaringan sistematis tes positif SARS-CoV-2 telah memungkinkan untuk mengidentifikasi ‘mutasi minat’ yang dilakukan khususnya oleh Beta (Afrika Selatan), Gamma (Brasil) dan Delta kata. (India) sebagai yang terakhir memiliki potensi infeksi yang kuat, terutama varian Delta.

READ  New York: dia menemukan apartemen terlantar di belakang cermin di kamar mandinya

Tes penyaringan yang dilakukan oleh laboratorium biologi di pulau itu sekarang memungkinkan untuk mengidentifikasi mutasi ini dengan cepat dan pengurutan beberapa sampel ini dapat dilakukan oleh PIMIT serta oleh laboratorium CHU.

Dalam konteks inilah laboratorium PIMIT mengidentifikasi mutasi Delta dengan urutan acak pada seorang siswa yang dites positif pada 25 Mei. Pada kesempatan hasil ini juga dapat dilakukan penentuan sekuensing lain yang mengungkapkan adanya varian Delta pada 4 kasus positif lainnya, 2 mahasiswa dan 2 profesional dari 3 sekolah berbeda.

Hingga saat ini, kelima orang tersebut dianggap sembuh tanpa menderita penyakit berat dan karenanya tidak lagi menjalani isolasi. Kelima orang tersebut juga menjalani deteksi kontak yang ketat untuk deteksi dan penyaringan kontak, serta resep tindakan isolasi yang penting untuk setiap kasus. Setelah menyelidiki kasus kontak yang sudah diidentifikasi atau potensial, hanya satu siswa, yang dikenali secara positif dan kemungkinan mengenakan varian India, masih harus diisolasi serta kelasnya.

Anda harus melanjutkan investigasi dengan skrining RT-PCR dan dengan deteksi kontak yang ditingkatkan

Penularan kuat varian Delta mengharuskan otoritas kesehatan untuk melanjutkan tindakan penyaringan tambahan, terutama di salah satu dari tiga perguruan tinggi. Namun, analisis situasi memungkinkan untuk tidak mempertanyakan tes Brevet untuk semua mahasiswa yang relevan. Rektorat akan memastikan bahwa protokol kesehatan untuk keadaan tersebut dipatuhi dengan ketat.

Dapatkan vaksinasi untuk melindungi diri Anda, terutama terhadap varian Delta yang akan menyebar

Varian Delta yang sangat menular berkembang pesat di seluruh dunia dan sudah menyerang lebih dari 75 negara. Ini bertanggung jawab atas rebound epidemi yang telah diamati di Inggris selama beberapa minggu terakhir, terutama oleh orang-orang yang belum divaksinasi. Telah terbukti bahwa varian Delta terutama mempengaruhi kaum muda di negara-negara di mana ia beredar.

READ  Donald Trump mempertahankan semua pengaruhnya atas Partai Republik

Namun, vaksin ini efektif melawan varian Delta, seperti yang ditunjukkan oleh hasil penelitian di Inggris baru-baru ini, yang mengkonfirmasi 90% pengurangan risiko rawat inap untuk bentuk parah bagi orang yang menerima dua suntikan vaksin Pfizer. .

Oleh karena itu, Prefektur dan ARS mengingatkan semua warga Reunion akan kebutuhan mutlak untuk divaksinasi dengan cepat sejak usia 12 tahun.

Ini menjadi lebih penting karena cakupan vaksinasi di Reunion masih terlalu rendah (26,1% dari populasi menerima suntikan pertama dan hanya 17% yang mendapat manfaat dari jadwal vaksinasi yang lengkap) dan sistem rumah sakit kami masih sangat termobilisasi oleh sirkulasi virus. masih aktif beberapa bulan.

Lebih dari 100.000 janji temu akan tersedia di pusat vaksinasi dalam beberapa minggu mendatang dan jadwal vaksinasi lengkap dapat diperoleh 5 minggu setelah dosis pertama Pfizer atau 4 minggu setelah dosis tunggal JANSENN.

Mengingat kehadiran varian Delta di pulau itu, upaya bersama vaksinasi untuk melindungi diri sendiri dan orang lain, lebih dari sebelumnya, diperlukan untuk mencari kekebalan kolektif (mencapai setidaknya 70% dari total populasi), yang menyebarkan virus hanya akan melambat. dan mencegah varian baru muncul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *