Slovenia memilih presidennya, favoritnya adalah pengacara terkenal dan pemula dalam politik

Slovenia memilih presidennya pada hari Minggu, 13 November dengan, dalam posisi favorit, seorang pengacara terkenal, pemula dalam politik, yang bisa menjadi wanita pertama yang memimpin negara. Jajak pendapat memberikan Natasa Pirc Musar dengan lebih dari 50% dari niat suara, dibandingkan dengan 44 hingga 49% untuk saingan konservatifnya, mantan menteri luar negeri Anze Logar, pemenang putaran pertama pada 23 Oktober.

Pengacara berusia 54 tahun, yang di masa lalu mewakili kepentingan mantan ibu negara AS Melania Trump, asal Slovenia, memang harus dapat mengandalkan suara pemilih kiri-tengah yang kandidatnya dikalahkan di putaran pertama. .

Namun, dalam kasus mobilisasi yang buruk, kesepakatan tersebut dapat menguntungkan Tn. Logar (46) ternyata, memperingatkan analis di negara berpenduduk 2 juta jiwa itu, dari bekas Yugoslavia dan anggota Uni Eropa (UE) sejak 2004. “Saya memasuki pertempuran ini untuk menang”dia meluncurkan dengan penuh optimisme dan memberikan suara di pagi hari di ibu kota, Ljubljana.

Baca juga: Di Slovenia, Anze Logar yang konservatif memimpin putaran pertama pemilihan presiden, di depan Natasa Pirc Musar

Berikan lebih banyak substansi pada peran presiden

Beberapa orang Slovenia bergegas ke pembukaan kantor, pada pukul 07:00 (waktu yang sama di Paris). Pintu akan ditutup pada pukul 19:00, dengan hasil pertama diharapkan malam itu.

Di antara yang bangun pagi, pensiunan Silva Lotric menceritakan harapannya kepada MSaya Kemenangan Pirc Musar. “Jika dia menang, dia pasti akan membuat perubahan [au rôle de président] »dia berkomentar.

Selama kampanye, kandidat, yang mendefinisikan dirinya sebagai “liberal”memang menekankan keinginannya untuk memberi lebih banyak substansi pada jabatan yang pada dasarnya seremonial ini. “Presiden tidak bisa netral, dia harus punya pendapat”menjadi “otoritas moral”dia menunjukkan di antara putaran. “Saya tidak pernah takut untuk membuat suara saya didengar. »

Kepala negara yang akan keluar, Borut Pahor, sering dikritik karena sikap pasifnya terhadap mantan perdana menteri yang kontroversial, Janez Jansa. Seorang mantan presenter televisi, Natasa Pirc Musar membuat nama untuk dirinya sendiri dengan memimpin Otoritas Perlindungan Data Slovenia pada tahun 2000-an.

READ  LAPORAN. "Sungguh teladan bagi kita semua!", Warga London bersiap untuk merayakan 70 tahun pemerintahan Elizabeth II
Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Penghinaan dan celaan di Twitter oleh Janez Jansa, Perdana Menteri Slovenia

Sebagai pembela kelas politik, ia membuka firma hukumnya pada tahun 2016 dan secara teratur menjelajahi televisi sebagai ahli. Penggemar sepeda motor, M.Saya Pirc Musar diserang karena aktivitas investasi suaminya yang menggiurkan, terutama di surga pajak.

“Mungkin saya telah menerima tuduhan yang lebih brutal daripada yang lain karena saya seorang wanita. Saya telah disebut sebagai pria karir, Anda tidak akan pernah mengatakan itu tentang seorang pria.”dia mengeluh dan ingin menjadi “suara wanita” di Slovenia dan luar negeri.

Kandidat konservatif dalam kampanye “moderat”

Sebaliknya, kaum konservatif memimpikan balas dendam setelah kekalahan berat mereka dalam pemilihan legislatif April. Namun, Anze Logar, salah satu penyanyi tenor utama Partai Demokrat Slovenia (SDS) Janez Jansa, berhati-hati untuk menjaga jarak dari mantan perdana menteri, kecuali untuk penampilan singkat berdampingan dari kedua pria itu pada malam hari. putaran pertama.

Kandidat konservatif untuk pemilihan presiden Slovenia, Anze Logar, memberikan suara untuk pemungutan suara putaran kedua, pada 13 November 2022, di Ljubljana.

Tanpa label, slogan pemersatu dan kampanye “ringan” : calon yang sopan, yang tidak pernah meninggalkan sepedanya, berjanji untuk menjadi “presiden semua warga negara”jauh dari sikap radikal terhadap media dan keadilan pemerintah Jansa – di mana ia menjadi bagian dari 2020 hingga 2022.

Sebuah pesan yang bergema dengan pemilih seperti Rok Novak, seorang ekonom berusia lima puluhan yang bertemu di sebuah kantor di Ljubljana, ingin menenangkan “di negara yang terpolarisasi seperti itu”. Sementara lawannya didukung oleh Perdana Menteri liberal Robert Golob, Anze Logar mengklaim peran “memantau”penyeimbang “diinginkan untuk sistem demokrasi”.

“Tetapi untuk penghargaannya, dia memiliki lebih dari dua puluh tahun pelayanan setia di partai hierarkis yang kuat di mana setiap orang harus bertanggung jawab kepada presiden. [Janez Jansa]menunjukkan bahwa dia mungkin hanya boneka belaka” jika dia terpilih, percaya Uros Esih, kolumnis harian itu Delo.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Di Slovenia, pemilihan legislatif dengan latar belakang “organisasi”
READ  Di Amerika Serikat, Mahkamah Agung mencabut moratorium penggusuran penyewa

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.