SINGAPURA – SOSIAL: Pekerja Singapura dalam ketidakpastian psikologis yang besar

Sebuah studi baru di seluruh wilayah telah menemukan bahwa tenaga kerja Singapura memiliki kesehatan mental terburuk di seluruh Asia Tenggara, dengan karyawan lokal yang disurvei melaporkan tingkat keterlibatan, kepuasan kerja, dan kualitas hidup yang paling rendah secara keseluruhan.

Studi Hustle Culture ini, yang dilakukan oleh Milieu Insight, sebuah firma riset konsumen Asia Tenggara, bekerja sama dengan Intellect, mensurvei 3.000 karyawan di Singapura, Indonesia, dan Filipina. Terungkap bahwa hanya 57% orang Singapura yang menilai kesehatan mental mereka sebagai “baik”, “sangat baik” atau “sangat baik”, dibandingkan dengan 68% di Indonesia dan 78% di Filipina. Untuk menganalisis hasil, perusahaan mempertemukan reporter Rice Media Edoardo Liotta, psikoterapis Intellect Sally Mounir, dan COO Milieu Insight Stephen Tracy untuk membahas hasil dalam wawancara video dua bagian, yang dapat Anda tonton. tonton di sini – Bagian 1 dan Bagian 2.

Sementara banyak faktor telah berkontribusi terhadap kelelahan dan kelelahan tenaga kerja – termasuk ketidakpastian keuangan dan geopolitik, Covid-19, potensi resesi global di depan mata – pemuliaan produktivitas dan mentalitas ‘naik dan giling’ telah berdampak pada tenaga kerja di kawasan itu, terutama karyawan yang lebih muda. Menurut penelitian, alasan utama mengapa karyawan melakukan begitu banyak upaya adalah keinginan untuk membangun kehidupan yang lebih baik untuk diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai (58%), rasa pencapaian (53%) dan peningkatan pendapatan (50%).

Di ketiga negara, kaum muda antara usia 16 dan 24 tahun cenderung dimotivasi oleh “takut tidak mampu melakukan sebaik rekan-rekan saya”, seperti yang ditunjukkan oleh 30% responden di Singapura, 20% di Filipina dan 11% di Indonesia. Akibatnya, 50% karyawan di wilayah tersebut mengatakan bahwa mereka merasa lelah bekerja setidaknya beberapa kali dalam sebulan, dan 41% merasa “sering” atau “selalu” tidak dapat berhenti memikirkan pekerjaan. .

READ  Aktivitas global diperkirakan akan melihat perbedaan regional

Hasil studi menunjukkan bahwa karyawan di Singapura menghabiskan, rata-rata, lebih sedikit atau lebih banyak waktu di tempat kerja dibandingkan rekan-rekan mereka di wilayah tersebut, tetapi melaporkan tingkat keterlibatan dan kepuasan kerja terendah.

Di Singapura, hanya 42% talenta yang melaporkan keterlibatan kerja yang tinggi (melaporkan skor 8 atau lebih pada skala 1 hingga 10), dibandingkan dengan 52% karyawan Indonesia dan 56% karyawan Filipina. Sementara itu, 26% karyawan Singapura tidak puas dengan pekerjaan mereka, dibandingkan dengan 15% di Indonesia dan 17% di Filipina.

Terima kasih kepada Paul Di Rosa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.