Simulasi virus Corona: Anak-anak di pojok belakang kelas adalah yang paling aman. Mengapa?

  • Dalam model ruang kelas virus korona yang disebarkan, sudut belakang ruangan adalah partikel aerosol yang paling aman.
  • Kombinasi jendela terbuka dan AC menghilangkan sekitar 69% partikel aerosol dari ruang kelas.
  • Layar kaca yang dipasang di meja juga membantu menggabungkan transfer partikel saat dilepas.
  • Kunjungi beranda Business Insider untuk lebih banyak cerita.

Dalam simulasi penyebaran virus corona di ruang kelas yang jauh, sudut belakang ruangan adalah tempat teraman.

Para peneliti di Universitas New Mexico mensimulasikan jalur partikel kecil dan besar dalam model komputer lingkungan kelas, yang sekarang Fisika cairan. Mereka menemukan bahwa distribusi partikel aerosol Partikel virus di udara yang lebih kecil dari satu mikron, yang dapat melayang melebihi enam kaki, tidak seragam.

Dengan demikian, tempat duduk siswa penting dalam kaitannya dengan outlet AC.

Siswa yang duduk di sudut juga mendapat manfaat dari kenyataan bahwa mereka tidak dikelilingi di semua sisi, Khaled Talaat, rekan penulis studi tersebut, mengatakan kepada Business Insider. Sebaliknya, mereka yang duduk di tengah kelas mungkin mentransfer partikel ke orang lain, dan oleh karena itu Talaat merekomendasikan untuk menyingkirkan kursi tengah sepenuhnya.

Studi tersebut juga menemukan bahwa membuka jendela, selain AC, juga meningkatkan jumlah partikel yang dikeluarkan dari ruangan. Selain itu, pemasangan layar desktop membantu mengalihkan jalur partikel yang tersisa.

Hingga 50% partikel yang lebih kecil keluar dari ruang kelas melalui AC, sementara partikel yang lebih besar di tanah, di atas meja dan di permukaan di seluruh ruangan.

“Saya akan merekomendasikan agar orang mendisinfeksi tangan mereka, bahkan tanpa menyentuh barang milik orang lain,” Khaled Talaat, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan kepada Business Insider. “Partikel bisa berpindah dari satu orang ke barang orang lain, seperti ke meja Anda dan bahkan ke kaos Anda, jadi dengan menyentuh diri sendiri, Anda bisa membahayakan diri sendiri.”

READ  Indeks massa tubuh dan COVID-19 parah

Aerosol terkonsentrasi lagi di dekat saluran keluar AC

Konfigurasi AC yang dimodelkan dalam penelitian – yang merupakan standar untuk ruang kelas rata-rata, kata Talaat – memiliki saluran masuk di sudut dan tengah serta saluran keluar di sekitar tepi ruangan. Sudut adalah tempat teraman, karena terjauh dari outlet, di mana partikel berukuran aerosol terjadi dalam konsentrasi yang lebih tinggi.

“Awalnya, saat seseorang menghembuskan aerosol, jenis aerosol ini terkonsentrasi,” kata Talaat. “Kemudian menyebar ke dalam ruangan dan konsentrasinya menurun. Tapi berkonsentrasi lagi pada saluran keluar AC.”

Banyak sistem pendingin udara mendaur ulang udara yang mereka hirup, jadi jika sistem filter tidak keluar dari rak atas, beberapa partikel akan dikeluarkan kembali ke dalam ruangan melalui stopkontak AC. Anda dapat membedakan perbedaan antara saluran masuk dan keluar arus bolak-balik, tergantung pada apakah udara mengalir masuk atau keluar, dan sekolah harus menyatakan hal ini dengan jelas, kata Talaat.

Sudut belakang sedikit lebih aman daripada sudut depan, karena orang menghirup aerosol ke depan dan mengirim lebih banyak partikel ke depan ruangan. Namun perbedaan antara sudut depan dan belakang sangat kecil, kata Talaat.

Membuka jendela meningkatkan jumlah partikel yang keluar dari kelas sebesar 40%

Dengan jendela terbuka, beberapa partikel dapat meninggalkan ruang kelas sepenuhnya alih-alih melalui sistem pendingin udara.

Tanpa jendela terbuka, 24 hingga 50% partikel meninggalkan ruang kelas melalui AC. Dengan membuka jendela, fraksi partikel yang meninggalkan ruang kelas meningkat sekitar 40%, kata Talaat, dan menurut model mereka, menghilangkan total sekitar 69% partikel aerosol dari kelas.

“Tantangan dengan membuka jendela adalah tentu saja ada kota-kota dingin yang sebenarnya bukan cara yang tepat untuk membuka jendela,” kata Talaat.

READ  Hujan meteor malam ini: Bagaimana Anda melihat suasana meteorit Orionid yang indah? | Ilmu | Berita

Jika Anda tidak dapat membuka jendela, ventilasi melalui AC sangat penting. Siddartha Verma, asisten profesor mekanika fluida di Florida Atlantic University yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, juga menekankan pentingnya ventilasi.

“Sangat penting untuk menghilangkan tetesan aerosol sesegera mungkin,” tulis Verma dalam email ke Business Insider. “Tetesan aerosol menumpuk dari waktu ke waktu (bahkan hanya dengan berbicara dan bernapas) dan dapat bertahan selama beberapa jam, yang juga menimbulkan bahaya bagi kelas yang mungkin mengikuti di ruangan yang sama.”

Layar kaca dapat mengalihkan aliran udara

Adapun partikel yang tidak dibersihkan oleh AC dan jendela yang terbuka, pelindung kaca dapat membantu mengarahkan jalur mereka untuk menularkan partikel virus di antara siswa.

“Mereka tidak menghentikan partikel secara langsung, tapi apa yang kami lihat adalah bahwa mereka mempengaruhi medan aliran udara lokal di dekat sumber dan mengubah diameter partikel,” kata Talaat.

Layar kaca yang digunakan dalam model berukuran sekitar 70 sentimeter, atau 27,5 sentimeter, sehingga dapat menjulur sekitar satu kaki di atas kepala siswa saat duduk. Mereka meluas ke seluruh lebar meja.

Keefektifan pelindung tergantung pada posisi siswa dalam hubungannya dengan sumber AC, tetapi secara umum kombinasi layar dan jarak mengurangi distribusi aerosol sekitar 92% – cukup baik sehingga Talaat merekomendasikan pemasangan layar kaca di ruang kelas tahun ini.

MemuatMemuat sesuatu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *