Siapa yang ingin menjadi miliarder? Sebagian besar tidak – yang merupakan kabar baik bagi planet ini

Menurut penulis sebuah studi baru, prinsip ekonomi mendasar bahwa setiap orang didorong oleh “keinginan tak terbatas”, terjebak di treadmill konsumen dan berusaha mengumpulkan kekayaan sebanyak mungkin, adalah salah.

Keyakinan ekonomi lama bahwa orang memiliki keinginan tak terbatas telah meresapi pemikiran ekonomi dan kebijakan pemerintah dan membentuk sebagian besar masyarakat modern, termasuk periklanan dan konsumerisme.

Tetapi kepercayaan pada prinsip ini juga memiliki konsekuensi yang membawa malapetaka bagi kesehatan planet ini. Upaya untuk terus meningkatkan kemakmuran individu dan mengejar pertumbuhan ekonomi tanpa akhir telah memakan banyak biaya. Ketika kemakmuran meningkat, begitu pula penggunaan sumber daya dan polusi.

Sejauh ini, para peneliti telah berjuang untuk menemukan cara yang tepat untuk memisahkan pertumbuhan ekonomi dari prinsip-prinsip ekonomi yang berbahaya. Namun, sebuah studi baru oleh psikolog dari Universitas Bath, Bath Spa dan Exeter menantang gagasan bahwa keinginan tak terbatas adalah sifat manusia, yang dapat memiliki implikasi signifikan bagi planet ini.

Hampir 8.000 orang dari 33 negara yang tersebar di enam benua, mereka mempertanyakan berapa banyak uang yang diinginkan orang untuk mencapai “kehidupan yang benar-benar ideal”. Di 86% negara, kebanyakan orang mengira mereka bisa melakukannya dengan US$ 10 juta atau kurang, dan di beberapa negara hanya US$ 1 juta.

Meskipun angka-angka ini mungkin tampak seperti banyak, ketika Anda menganggap bahwa mereka mewakili kekayaan ideal seseorang melalui mereka bersama hidup mereka relatif moderat. Dengan kata lain, kekayaan orang terkaya di dunia, lebih dari $200 miliar, sudah cukup bagi lebih dari dua ratus ribu orang untuk mencapai “kehidupan yang benar-benar ideal”.

Para peneliti telah mengumpulkan jawaban tentang kekayaan ideal dari individu di negara-negara di setiap benua yang berpenghuni, termasuk negara-negara yang jarang digunakan dalam psikologi lintas budaya, seperti Arab Saudi, Uganda, Tunisia, Nikaragua, dan Vietnam. Orang-orang dengan keinginan tak terbatas telah diidentifikasi di semua negara, tetapi mereka selalu menjadi minoritas.

READ  MotoGP: Quartararo mencari pembaruan di Indonesia

Mereka menemukan bahwa mereka yang memiliki keinginan tak terbatas cenderung lebih muda dan urban, lebih menghargai kesuksesan, kekuasaan, dan kemandirian. Keinginan yang tidak terbatas juga lebih umum di negara-negara yang menerima lebih banyak ketidaksetaraan dan di negara-negara yang lebih kolektivis: lebih fokus pada tanggung jawab dan hasil kelompok daripada individu.

Misalnya, Indonesia yang dianggap lebih kolektivis dan ketimpangan, memiliki jumlah penduduk yang tidak terbatas, sedangkan Inggris yang lebih individualistis dan egaliter memiliki lebih sedikit. Namun, ada anomali seperti Cina, di mana hanya sedikit orang yang memiliki keinginan tak terbatas meskipun kolektivisme budaya yang tinggi dan penerimaan ketidaksetaraan.

Peneliti utama Dr Paul Bain dari Departemen Psikologi di University of Bath (UK) menjelaskan: “Ideologi keinginan tanpa batas, ketika digambarkan sebagai sifat manusia, dapat menciptakan tekanan sosial untuk membuat orang membeli lebih dari yang sebenarnya mereka inginkan. .

“Menemukan bahwa kehidupan ideal kebanyakan orang sebenarnya cukup biasa-biasa saja dapat membantu orang bersosialisasi dengan cara yang lebih sesuai dengan apa yang membuat mereka benar-benar bahagia dan mendukung kebijakan yang lebih kuat untuk membantu melindungi planet ini.” »

Rekan penulis Dr Renata Bongiorno dari University of Exeter dan juga dari University of Bath Spa (UK), menambahkan: “Hasilnya adalah pengingat yang jelas bahwa pendapat mayoritas tidak selalu tercermin dalam kebijakan yang memungkinkan akumulasi jumlah kekayaan yang berlebihan. oleh sejumlah kecil individu.

“Sementara kebanyakan orang berjuang untuk kemakmuran yang terbatas, kebijakan yang mendukung keinginan orang yang lebih terbatas, seperti pajak kekayaan untuk mendanai inisiatif keberlanjutan, mungkin lebih populer daripada yang sering digambarkan. »

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.