Setelah melampaui satu juta korban “Corona” … Guterres terkejut: kami …

Dia berkata: Kepemimpinan yang bertanggung jawab itu penting, sains dan kerja sama dibutuhkan … membunuh informasi yang salah

Setelah jumlah korban pandemi virus Corona di dunia melebihi satu juta, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, mendorong umat manusia untuk belajar dari kesalahannya setelah jumlah korban pandemi virus Corona di seluruh dunia. melebihi satu juta.

Dunia telah mencapai tonggak yang menakutkan ketika epidemi Covid-19 merenggut nyawa satu juta orang. Ini adalah angka yang mengejutkan, ‘kata Guterres dalam pesan televisi. Menambahkan bahwa “kekejaman khusus dari epidemi ini; terletak pada ketidakmungkinan bahwa keluarga akan tinggal dengan anggota keluarga di saat-saat terakhir mereka. ”

Guterres menekankan – menurut “Russia Today” – bahwa kita dapat mengatasi tantangan ini, tetapi kita harus belajar dari kesalahan kita. Kepemimpinan yang bertanggung jawab itu penting, sains itu penting, kolaborasi itu penting; membunuh informasi yang salah. ”

Statistik Reuters mengungkapkan, kematian akibat Corona di berbagai belahan dunia saat ini, Selasa, melebihi jutaan, dengan meningkatnya jumlah kematian di tengah percepatan cedera di sejumlah negara.

Jumlah kematian akibat penyakit yang terkait dengan virus korona telah berlipat ganda hanya dalam tiga bulan dari setengah juta, dan daftar kematian ditambah oleh Amerika Serikat, Brasil, dan India.

Lebih dari 5.400 orang meninggal setiap 24 jam di seluruh dunia; Menurut perhitungan Reuters, berdasarkan rata-rata kematian selama ini pada September.

Ini setara dengan sekitar 226 kematian per jam atau satu kematian setiap 16 detik. Jika Anda menonton pertandingan sepak bola 90 menit, rata-rata 340 orang meninggal.

Amerika Serikat, Brasil, dan India menyumbang sekitar 45% dari semua kematian akibat Covid-19 di seluruh dunia, sedangkan wilayah Amerika Latin saja menyumbang lebih dari sepertiga dari semua kematian.

READ  Digigit buaya, ia melebarkan rahang binatang itu dan melarikan diri dengan berenang

Jumlah infeksi HIV di seluruh dunia telah melebihi 33 juta.

virus corona baru

Setelah melampaui jutaan korban Corona, Guterres terkejut: kita harus belajar dari kesalahan kita
Koran elektronik Sabaq
Sebelumnya
2020-09-29

Setelah jumlah korban pandemi virus Corona di dunia melebihi satu juta, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, mendorong umat manusia untuk belajar dari kesalahannya setelah jumlah korban pandemi virus Corona di seluruh dunia. melebihi satu juta.

Dunia telah mencapai tonggak yang menakutkan ketika epidemi Covid-19 merenggut nyawa satu juta orang. Ini adalah angka yang mengejutkan, ‘kata Guterres dalam pesan televisi. Menambahkan bahwa “kekejaman khusus dari epidemi ini; terletak pada ketidakmungkinan bahwa keluarga akan tinggal dengan anggota keluarga di saat-saat terakhir mereka. ”

Guterres menekankan – menurut “Russia Today” – bahwa kita dapat mengatasi tantangan ini, tetapi kita harus belajar dari kesalahan kita. Kepemimpinan yang bertanggung jawab itu penting, sains itu penting, kolaborasi itu penting; membunuh informasi yang salah. ”

Statistik Reuters mengungkapkan, kematian akibat Corona di berbagai belahan dunia saat ini, Selasa, melampaui angka satu juta, dengan meningkatnya jumlah kematian di tengah percepatan cedera di sejumlah negara.

Jumlah kematian akibat penyakit yang terkait dengan virus korona telah berlipat ganda hanya dalam tiga bulan dari setengah juta, dan daftar kematian ditambah oleh Amerika Serikat, Brasil, dan India.

Lebih dari 5.400 orang meninggal setiap 24 jam di seluruh dunia; Menurut perhitungan Reuters, berdasarkan rata-rata kematian selama ini pada September.

Ini setara dengan sekitar 226 kematian per jam atau satu kematian setiap 16 detik. Jika Anda menonton pertandingan sepak bola 90 menit, rata-rata 340 orang meninggal.

READ  Robot menantikan pertunjukan seni pop besar secara pribadi - Seni dan budaya

Amerika Serikat, Brasil, dan India menyumbang sekitar 45% dari semua kematian akibat Covid-19 di seluruh dunia, sedangkan wilayah Amerika Latin saja menyumbang lebih dari sepertiga dari semua kematian.

Jumlah infeksi HIV di seluruh dunia telah melebihi 33 juta.

29 September 2020-12 Safar 1442

09.10

Pembaharuan Terakhir
29 September 2020-12 Safar 1442

12:51


Dia berkata: Kepemimpinan yang bertanggung jawab itu penting, sains dan kerja sama dibutuhkan … membunuh informasi yang salah

Setelah jumlah korban pandemi virus Corona di dunia melebihi satu juta, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, mendorong umat manusia untuk belajar dari kesalahannya setelah jumlah korban pandemi virus Corona di seluruh dunia. melebihi satu juta.

Dunia telah mencapai tonggak yang menakutkan ketika epidemi Covid-19 merenggut nyawa satu juta orang. Ini adalah angka yang mengejutkan, ‘kata Guterres dalam pesan televisi. Menambahkan bahwa “kekejaman khusus dari epidemi ini; terletak pada ketidakmungkinan bahwa keluarga akan tinggal dengan anggota keluarga di saat-saat terakhir mereka. ”

Guterres menekankan – menurut “Russia Today” – bahwa kita dapat mengatasi tantangan ini, tetapi kita harus belajar dari kesalahan kita. Kepemimpinan yang bertanggung jawab itu penting, sains itu penting, kolaborasi itu penting; membunuh informasi yang salah. ”

Statistik Reuters mengungkapkan, kematian akibat Corona di berbagai belahan dunia saat ini, Selasa, melampaui angka satu juta, dengan meningkatnya jumlah kematian di tengah percepatan cedera di sejumlah negara.

Jumlah kematian akibat penyakit yang terkait dengan virus korona telah berlipat ganda hanya dalam tiga bulan dari setengah juta, dan daftar kematian ditambah oleh Amerika Serikat, Brasil, dan India.

READ  Undang-undang penciptaan lapangan kerja akan menguntungkan UMKM: pengamat

Lebih dari 5.400 orang meninggal setiap 24 jam di seluruh dunia; Menurut perhitungan Reuters, berdasarkan rata-rata kematian selama ini pada September.

Ini setara dengan sekitar 226 kematian per jam atau satu kematian setiap 16 detik. Jika Anda menonton pertandingan sepak bola 90 menit, rata-rata 340 orang meninggal.

Amerika Serikat, Brasil, dan India menyumbang sekitar 45% dari semua kematian akibat Covid-19 di seluruh dunia, sedangkan wilayah Amerika Latin saja menyumbang lebih dari sepertiga dari semua kematian.

Jumlah infeksi HIV di seluruh dunia telah melebihi 33 juta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *