setelah ketegangan antar negara bagian di DPR, harapan untuk menyelamatkan konferensi iklim telah lahir kembali

Tampaknya konferensi iklim dunia (COP27) berada di wilayah asalnya, Sabtu 19 November, sehari setelah penutupan resminya. Di pagi hari, risiko kepergian dua ratus negara dari resor pantai Sharm el-Sheikh (Mesir) meningkat tanpa menemukan kesepakatan. Pada sore hari, ketua konferensi Mesir mengirimkan proposal untuk keputusan dan delegasi mengharapkan sesi pleno di malam hari untuk mencoba mencapai kompromi.

Ada secercah harapan pada isu krusial konferensi: pertanyaan tentang “kerugian dan kerusakan”, yaitu kerusakan permanen yang disebabkan oleh pemanasan global (kekeringan, banjir, dll.). Teks kepresidenan mengusulkan pembentukan dana untuk menanganinya, seperti yang diminta oleh negara-negara berkembang, yang paling terpukul oleh pemanasan global, meskipun kontribusi mereka paling sedikit. Sebuah komite yang terdiri dari tiga belas negara dari Selatan dan sepuluh dari Utara harus bekerja untuk mengimplementasikannya dari COP28 tahun depan. Dana ini akan ditambah oleh negara-negara kaya, tetapi juga oleh “memperluas sumber pendanaan”yang membuka pintu untuk membiayai negara-negara berkembang tanpa menargetkan China secara khusus.

“Kami telah mencapai hasil yang cukup seimbang mengenai masalah ini yang dapat diterima oleh semua kelompok”, Hakim Agnès Pannier-Runacher, Menteri Transisi Energi. Tawaran itu juga disambut baik oleh kelompok perunding terbesar, G77+China, yang beranggotakan 134 negara berkembang. “Akhirnya kami mendapatkan umpan balik atas proposal kami, dengan teks yang memungkinkan kami untuk bergerak maju”dia menambahkan.

Uni Eropa membuat kejutan pada hari Kamis dengan menyetujui untuk menciptakan dana ini dengan beberapa syarat, khususnya yang ditujukan hanya untuk negara-negara yang paling rentan (dan tidak untuk semua negara berkembang), yang didukung oleh kontributor lain selain negara-negara kaya. . (belum lagi Cina khususnya) dan hal ini disertai dengan peningkatan kewajiban dalam hal pengurangan emisi gas rumah kaca. Selama bertahun-tahun, negara-negara kaya menolak gagasan tersebut, karena khawatir hal itu akan membuka jalan bagi klaim kompensasi yang lebih luas atau tuntutan hukum atas kerusakan.

READ  Jair Bolsonaro tetap di rumah sakit 'dalam' kondisi 'memuaskan'

“Tidak memuaskan” dalam mengurangi emisi

Di sisi lain, bagian dari usulan Kepresidenan terkait pengurangan emisi gas rumah kaca tidak “tidak memuaskan”memperingatkan menteri. “Ini potongan dan tempel dari Glasgow [la COP26, qui s’est tenue l’an dernier] bahkan dengan kemunduran pada titik-titik tertentu. »

Anda memiliki 61,69% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.