Setelah enam bulan tanpa uang di Kabul, duta besar Afghanistan untuk China mengundurkan diri

Dia sendiri tidak memberikan indikasi tujuannya.

Dia meninggalkan kunci di kantornya dan uang di rekening: duta besar Afghanistan di Beijing memposting surat pengunduran dirinya yang menakjubkan di Twitter pada hari Senin, 10 Januari, setelah enam bulan tanpa melihat satu sen pun yang diterima dari penguasa baru Taliban di Kabul. Javid Ahmad Qaem menjelaskan bahwa seorang karyawan yang direkrut secara lokal diberi tanggung jawab untuk menjawab panggilan telepon setelah kepergian semua diplomat. Dia sendiri tidak memberikan indikasi tujuannya.

Surat tertanggal 1 Januari itu melukiskan potret kedutaan yang nyaris tidak berfungsi. Javid Ahmad Qaem harus merogoh rekening bank kedutaan untuk membayar staf setelah Taliban mengambil alih kekuasaan di negaranya pada pertengahan Agustus. “Karena kami belum menerima gaji dari Kabul selama enam bulan terakhir, kami telah membentuk komisi dengan para diplomat untuk menyelesaikan masalah keuangan.», jelasnya dalam suratnya kepada Kementerian Luar Negeri Afghanistan.

Penggantinya masih akan mendapatkan uang di rekening. “Sampai hari ini, 1 Januari 2022, masih ada sekitar $ 100.000 di akun.“Atau sekitar 88.000 euro, dia menulis dan menyebutkan bahwa dia telah meninggalkan kunci lima mobil kedutaan di kantornya. “Saya pikir ketika mr yang baru diangkat. Sadaat tiba di Beijing, tidak akan ada diplomat yang tersisa“Dalam misi tersebut, dia menambahkan dalam tweet lain yang menyebutkan bahwa China adalah”diinformasikan dengan benarTidak mungkin untuk mengetahui di mana penggantinya saat ini atau siapa yang menunjuknya. Tidak ada komentar segera tersedia dari pejabat Taliban di Kabul.

READ  New York dalam keadaan siaga saat kota itu diterpa asap dari Amerika Barat

Beberapa kedutaan Afghanistan dalam situasi canggung

Kedutaan Afghanistan di Beijing tampak buka seperti biasa pada Senin sore, dengan tiga warna Afghanistan dipajang dan dua penjaga keamanan di luar. Javid Ahmad Qaem, yang menjabat sebagai duta besar untuk Beijing sejak November 2019, menyatakan keprihatinannya tentang Taliban dalam wawancara yang dipublikasikan di media tak lama setelah China menjamu delegasi Taliban pada Juli beberapa minggu sebelum kembali berkuasa.

Afghanistan, di mana pengangguran dan inflasi melonjak, kini terjerumus ke dalam kekacauan keuangan. China telah memberikan jutaan dolar bantuan ke negara itu sejak rezim baru berkuasa. Banyak kedutaan Afghanistan di seluruh dunia menemukan diri mereka dalam situasi yang canggung, dipimpin oleh diplomat yang setia kepada mantan pemerintah pro-Barat yang digulingkan oleh Taliban, yang sebagian besar gagal menunjuk perwakilan baru untuk misi ini sementara pemerintah mereka tidak diakui secara resmi oleh negara mana pun.

Di Italia, polisi dipanggil pekan lalu untuk campur tangan di kedutaan Afghanistan di Roma, di mana mantan diplomat yang ditunjuk pemerintah tetapi baru-baru ini dipecat, Mohammad Fahim Kashaf, telah kembali, mengklaim dia ditunjuk oleh Taliban. Dia menyerang duta besar yang sedang bertugas, menurut siaran pers dari kedutaan. Kementerian Luar Negeri Afghanistan di Kabul membantah bahwa Mohammad Fahim Kashaf telah ditunjuk sebagai duta besar, tetapi juga bahwa dia telah dipecat.

Situasi khusus di Afghanistan juga menyebabkan masalah di PBB, di mana perwakilan dari rezim lama dan baru mengklaim pengepungan Afghanistan. Tahun lalu, Dewan Keamanan PBB menunda keputusan apa pun tentang masalah ini tanpa batas waktu.

READ  gempa bumi langka dengan skala 5,9 mendatangkan malapetaka di Melbourne

Jerman memperingatkan komunitas internasional tentang “bencana kemanusiaan terbesar” di Afghanistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *