“Setelah Brexit, status warga Inggris di Eropa sama dengan turis China”

Mimbar. Karena banyak pelancong Inggris yang ditolak masuk ke Uni Eropa (UE) pada Malam Tahun Baru terkejut menemukan, konsekuensi paling dramatis dari Brexit adalah hilangnya kewarganegaraan Eropa untuk Inggris.

Pada 31 Desember 2020, 67 juta warga Inggris kehilangan hak untuk menetap di UE dan di negara lain. Demikian pula, warga negara Uni Eropa telah kehilangan hak-hak ini di wilayah Inggris. Ini adalah kehilangan hak terbesar yang bisa kita ingat.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Setelah Brexit, masalah migrasi masih perlu dinegosiasikan

Sudah lebih dari empat puluh tahun warga Inggris bermukim dalam perjalanan bisnis atau wisata atau di daratan Eropa berstatus warga negara Eropa di negara tuan rumah. Hal yang sama berlaku untuk warga negara Uni Eropa yang telah menetap di Inggris selama bertahun-tahun. Inilah inti dari kewarganegaraan Eropa: hak untuk tidak didiskriminasi dan karena itu dianggap sebagai warga negara di setiap Negara Anggota Perhimpunan, terlepas dari kewarganegaraan mereka.

Pukulan telak bagi hak-hak semua orang Inggris

Tidak mengherankan jika nilai paspor Inggris merosot dan berlalu dari 10 teratas di tempat yang jauh lebih biasa-biasa saja: hak yang melekat padanya sekarang sebanding dengan hak warga negara Argentina dan Brasil. Memang, pelancong dari Inggris masih diizinkan bepergian ke negara-negara UE tanpa visa hingga 90 hari, setiap 180 hari.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Brexit: perubahan apa untuk warga dan bisnis pada 1 Januari

Namun, hak ini bukannya tanpa syarat. Mari kita jujur: janji kesetaraan dan martabat yang dinikmati oleh kewarganegaraan Inggris tanpa syarat telah terbatas pada satu-satunya wilayah Kepulauan Inggris sejak Brexit, sementara itu meluas ke ‘seluruh benua Eropa’ hingga ‘Desember 2020’. Status warga negara Inggris setelah Brexit di Eropa kini setara dengan turis China, dengan perbedaan bahwa wilayah dan ekonomi Inggris tidak sebanding dengan China.

READ  Selama masa kepresidenannya, Donald Trump terus mendapatkan penghasilan dari pekerjaannya di Hollywood

Ini merupakan pukulan telak bagi hak-hak semua warga Inggris, baik jutaan warganya yang kehidupannya sudah terkait erat dengan benua Eropa atau mereka yang tidak akan pernah mendapatkan kesempatan ini. Tetapi alih-alih mengambil tindakan terhadap keputusan Inggris untuk meninggalkan UE, sekarang saatnya untuk merenungkan kerusakan yang disebabkan oleh hilangnya hak yang tiba-tiba dan belum pernah terjadi sebelumnya ini.

Anda memiliki 62,52% artikel ini tersisa untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *