setelah 5 tahun beroperasi, kereta ekspres regional Dakar mulai digunakan

Presiden Macky Sall meresmikan pada 27 Desember 2021 TER baru yang seharusnya mengurangi kemacetan di ibu kota Senegal. Commissioning telah ditunda beberapa kali sejak dimulainya pekerjaan pada tahun 2017.

Artikel ditulis oleh

Televisi Prancis

Tulis Afrika

Ditempatkan

Waktu membaca: 1 menit

Dia diharapkan. Kereta ekspres regional yang baru akhirnya hadir diresmikan pada 27 Desember 2021 oleh Presiden Senegal Macky Sall. TER ini harus menghubungkan 36 kilometer yang memisahkan Dakar dari kota baru Diamniadio dalam waktu sekitar dua puluh menit dan 57 kilometer dengan Bandara Internasional Blaise Diagne yang baru dalam 55 menit.

Empat belas stasiun didirikan di sepanjang rute serta dua lokasi pemeliharaan di Rufisque dan Colobane. Kereta akan berjalan dengan kecepatan tertinggi 160 km / jam dan akan mampu mengangkut 115.000 orang per hari dari pukul 05:00 hingga 22:00. Rotasi akan dilakukan oleh lima belas set kereta yang masing-masing terdiri dari empat gerbong, dibangun oleh grup Prancis Alstom.

Infrastruktur, yang menelan biaya lebih dari satu miliar euro, akan mengurangi kemacetan lalu lintas utama di kota metropolitan Afrika Barat di mana hampir semua kegiatan ekonomi negara terkonsentrasi. Ini adalah bagian tentang pengguna yang biasanya kehilangan waktu berjam-jam dengan mobil. Kemacetan lalu lintas secara resmi menelan biaya kota 152 juta euro per tahun. Selain itu, harus memungkinkan terciptanya seribu lapangan pekerjaan.

Ketika pendukung pemerintah mengusulkan TER sebagai keberhasilan Presiden Sall, ribuan orang yang diambil alih di sepanjang rute berteriak marah dan menuntut kompensasi yang lebih besar. Banyak warga yang berada di ruang TER di Dakar memiliki “akta hak milik yang tidak aman dan dapat ditarik kembali”, menurut dokumen administratif, yaitu habitat spontan yang sabar tetapi tidak diizinkan.

READ  Bitcoin: 70% Orang Salvador Menentang Penerimaan Cryptocurrency Nasional

Lokasi relokasi telah direncanakan untuk keluarga dan pedagang pada khususnya, tetapi perkembangan ini terlambat dari jadwal. “TER telah memiskinkan kita”, kepada AFP Amina Bayo, kepala kolektif orang-orang yang diambil alih yang “proyek mahal” dan mengklaim 76 juta euro sebagai kompensasi dari negara, yang pada gilirannya mengklaim “untuk memenuhi kewajibannya”. Sejumlah 42,8 miliar FCFA (lebih dari 64 juta euro) disediakan untuk kompensasi. “Kami berencana untuk memblokir permulaan TER pada hari peresmian, untuk menuntut kepuasan dari keluhan kami.”, Ibrahima Cissé memperingatkan, presiden pengaruh TER secara kolektif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *