Setahun setelah kebakaran besar di Australia, vegetasi telah menyerap kembali semua emisi karbon

Ini adalah hasil yang menjelaskan korban dramatis dari kebakaran yang telah menghancurkan Australia tenggara. Tiga tahun lalu, antara September 2019 dan Februari 2020, kebakaran dengan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya menewaskan sedikitnya tiga puluh tiga orang dan menghancurkan 2.500 rumah. Mereka juga memiliki konsekuensi ekologis yang serius, hancur lebih dari delapan juta hektar hutan dan melepaskan lebih banyak karbon ke atmosfer daripada yang dikeluarkan negara itu setiap tahun.

Sebuah studi, diterbitkan Kamis 1di sana September di majalah Penginderaan jauh lingkungannamun, klaim bahwa pada akhir tahun 2020 emisi ini telah diserap kembali oleh vegetasi, yang tumbuh kembali dengan sangat cepat. “Dalam hal biomassa, semua yang hilang selama kebakaran ditemukan pada tahun berikutnya, jelas Jean-Pierre Wigneron, peneliti di National Research Institute for Agriculture, Food and the Environment (Inrae) dan salah satu penulis karya. Oleh karena itu, lampu-lampu ini netral dalam hal emisi karbon. »

Baca juga Kebakaran tahun 2019 dan 2020 di Australia mengirimkan asap ke stratosfer sebanyak letusan gunung berapi

Sementara hilangnya kawasan hutan terlihat jelas, hilangnya vegetasi, yang diukur dalam jumlah biomassa, jauh lebih sulit untuk diperkirakan. Studi ini menilai untuk pertama kalinya, dalam ton per hektar, jumlah rumput, semak dan pohon eukaliptus yang telah hilang karena kebakaran, kekeringan dan terutama suhu tinggi, dan keadaan biomassa ini satu tahun setelah kejadian ekstrem ini.

“peluang iklim”

Menurut perkiraan para peneliti dari Inrae, Komisariat Energi Atom dan Energi Alternatif dan beberapa universitas internasional, yang konsisten dengan hasil karya ilmiah lainnya, sekitar 15% dari biomassa kawasan hutan telah hilang. selama musim 2019-2020, sekitar 200 juta ton karbon dilepaskan ke atmosfer. Sekitar setengah (90 juta ton) terkait dengan kebakaran, dan setengah lainnya (110 juta) terkait dengan kekeringan dan rekor suhu tinggi, dengan kondisi cuaca yang berdampak besar.

READ  Trump menjadi sasaran investigasi kriminal

Pada tahun 2020, di sisi lain, jumlah biomassa telah meningkat pesat, memungkinkan untuk menyimpan lebih dari 260 juta ton karbon. Pemulihan yang sangat cepat yang dapat dijelaskan dengan kombinasi beberapa faktor: spesies kayu putih, mayoritas di hutan Australia, dikenal karena “membagi” sangat cepat setelah kebakaran. Pada saat yang sama, tahun 2020 memiliki curah hujan di atas rata-rata, yang mendukung pemulihan pohon-pohon yang masih hidup dan pertumbuhan vegetasi bawah tanah.

Anda memiliki 49,54% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.