Seri Instagram tentang model ukuran plus memaksa perubahan dalam kebijakan ketelanjangan | Instagram

Ketika kemenangan kampanye dilancarkan, bukan prestasi kecil untuk memaksa kerajaan Mark Zuckerberg di media sosial untuk mengakui kesalahan diskriminatif dalam kebijakannya.

Tapi mengikuti kampanye yang diluncurkan di artikel ini, itu Pengamat hanya dapat mengungkapkan bahwa Instagram dan perusahaan induknya Facebook akan memperbarui kebijakan ketelanjangannya untuk mengakhiri diskriminasi terhadap perempuan kulit hitam di platformnya dan memastikan bahwa semua jenis tubuh diperlakukan dengan adil.

Pada Agustus, Instagram dituduh menyensor dan membungkam model ukuran plus tersebut Nyome Nicholas-Williams. Gelombang pembuat konten kemudian mengkonfirmasi bahwa platform tersebut berulang kali mendiskriminasi orang kulit hitam, pengguna besar, dan komunitas terpinggirkan lainnya dengan menghapus foto mereka atau tidak mempromosikannya dengan cara yang sama seperti untuk pengguna kulit putih.

Bicaralah dengan Pengamat selama musim panas, Nicholas-Williams dan juru potret Alexandra Cameron menceritakan bagaimana foto “survei kepercayaan” mereka berulang kali dihapus dan diambil, dengan peringatan bahwa akun mereka – yang memiliki lebih dari 115.000 pengikut di antara mereka – dapat ditutup. Kontroversi tersebut menyebabkan para penggemar memprotes dan memasang foto model tersebut di bawah topi secara massal #IWantToSeeNyome.

Aplikasi berbagi foto Facebook Dia telah dituduh kemunafikan dan rasisme karena dia mengizinkan sejumlah besar foto wanita kulit putih kurus setengah telanjang di area makannya.

Nicholas-Williams mengatakan dia terkejut bahwa seorang wanita kulit hitam yang merayakan tubuhnya dilarang … Saya ingin mempromosikan cinta diri dan inklusivitas, karena itulah yang saya rasakan dan bagaimana saya ingin wanita lain merasakan apa yang saya rasakan ‘.

Dalam foto tersebut, Nicholas-Williams ditampar dengan mata tertutup dan sebuah lengan melingkari payudaranya. Meskipun sikap tersebut lazim di media sosial, dalam hal ini hal tersebut dianggap bertentangan dengan pedoman Instagram tentang pornografi.

READ  Demi Moore & Harry Melling Bergabung dengan 'Please Baby Please' - Batas waktu

Selain kecerdasan buatan yang canggih, Facebook dan Instagram menggunakan 15.000 pengulas konten di seluruh dunia. Para pekerja ini secara individu menyaring ribuan foto yang disinggung oleh pengguna aplikasi setiap hari.

Prasangka manusia – tidak disadari atau sebaliknya – dapat diharapkan dalam hal penghapusan konten dan pelarangan akun, tetapi Facebook dan Instagram memiliki aturan komprehensif yang harus diterapkan untuk mewujudkannya.

Perusahaan tersebut membantah diskriminasi rasial terhadap Nicholas-Williams, tetapi menegaskan bahwa kebijakan sebelumnya tentang “meremas payudara” telah menghapus fotonya.

Pejuang Gina Martin, yang juga berkerumun di Instagram dan siapa sebelumnya mengubah undang-undang untuk mengkriminalisasi ‘upskirting’ mengatakan pada tahun 2018: “Perubahan kebijakan ini adalah contoh dari apa yang terjadi ketika Anda mengenali masalah, mengatur, membentuk hubungan dengan platform besar dan membuatnya sulit untuk diabaikan.”

Nicholas-Williams mengatakan dia senang dengan hasilnya. “Ini adalah langkah besar dan saya senang dialog telah dibuka,” katanya. “Saya ingin memastikan bahwa saya dihormati dan diizinkan menggunakan ruang seperti Instagram, seperti banyak pembuat lainnya, tanpa khawatir disensor dan dibungkam.”

Pengaruh Instagram terhadap tren dan budaya populer memang tidak bisa dianggap remeh. Situs media sosial tersebut memiliki lebih dari satu miliar pengguna di seluruh dunia dan jutaan foto diunggah secara online setiap hari oleh individu, bisnis kecil, merek besar, dan politisi yang ingin menjadi bagian dari percakapan.

Seorang juru bicara Instagram mengonfirmasi bahwa foto Nicholas-Williams awalnya diambil karena ‘kami tidak mengizinkan tekanan dada karena sebagian besar dapat disertai dengan pornografi’.

Cameron, sang fotografer, berkata: “Ada lebih banyak daging untuk dipegang atau diletakkan di lengan Anda jika Anda memiliki payudara yang lebih besar. Tidak ada saran tentang cetakan pornografi – foto saya secara eksplisit tentang pandangan perempuan dan tentang pemberdayaan perempuan. ”

READ  Bayley merayakan tonggak karir utama

Instagram mengakui bahwa sang model menunjukkan bagaimana sang model ‘memegang payudaranya … [in] gambar yang dimaksudkan untuk menunjukkan cinta diri dan penerimaan tubuh. ”

Seorang juru bicara Instagram mengatakan: “ Ketika kami melihat lebih dekat, kami menyadari bahwa ini adalah kasus di mana kebijakan tekanan payudara kami tidak diterapkan dengan benar. Mendengar masukan dari Nyome membantu kami memahami kekurangan dari kebijakan ini, dan bagaimana kami dapat menyempurnakannya. ”

Kebijakan ketelanjangan baru berlaku untuk Instagram dan Facebook dan mulai berlaku minggu ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *