Sergio Garcia dengan mata tertutup pada Sanderson Farms

JACKSON, Nona. Gambaran paling tak terhapuskan dari Sergio Garcia bermain dengan mata tertutup adalah ketika dia melakukan tembakan terkenal dari akar pohon pada Kejuaraan PGA 1999 di Medinah.

Sampai hari Jumat. Saat itulah kamera TV menangkap Garcia dengan mata terpejam saat dia melakukan tembakan ke-68 keduanya secara beruntun untuk bertarung di Sanderson Farms Championship dengan skor 8 di bawah par. Dia mengambil 30 lubang dan berada di tengah-tengah kelompok di Strokes Gained: Putting, dan kemudian bersikeras bahwa teknik yang tidak biasa sebenarnya adalah topi tua.


TERKAIT: Daftar lengkap poin | Bunga bakung membuat mimpi tetap terlihat


“Maukah kamu percaya padaku jika aku memberitahumu bahwa aku telah melakukan ini selama sekitar tiga tahun?” Kata Garcia.

Tidak. Namun, imbuhnya, dia tidak melakukannya secara konsisten. Garcia, 40, mengatakan dia bahkan menang dengan matanya ketika dia memenangkan turnamen Masters 2017, yang terakhir dari 10 gelar PGA TOUR-nya.

‘Saya terus maju dan terus,’ katanya, ‘tetapi seperti Augusta, saya memenangkannya, menutup setiap lubang dengan mata saya, dan beberapa lainnya juga menang. Saya merasa itu memberi saya sedikit lebih banyak kebebasan untuk merasakan stroke daripada semacamnya – terkadang kita terlalu fokus untuk membuatnya sempurna dan mengikuti dengan mata dan segalanya. Dengan cara ini saya merasa seperti saya hanya merasakannya dan membiarkannya mengambil alih kemampuan alami saya alih-alih memberi tahu diri saya apa yang harus dilakukan. ”

Kemampuan alami Garcia sebagian besar kurang. Dia berasal dari musim di mana dia hanya mencatat satu final 25 besar, T5 di RBC Heritage, di 12, sebagian besar dimulai. Itu adalah kalimat yang menakutkan bagi pemain yang tidak pernah mencetak kurang dari empat top-25s dalam 21 musim TOUR sebelumnya. Ketika dia melewatkan Playoff, itu adalah yang kedua kalinya di era FedExCup.

READ  Lewis Ritson, Miguel Vazquez angkat beban untuk permainan kekuatan super ringan

Namun, dia menemukan sesuatu di fast green di Country Club of Jackson. Garcia membuat lima birdie pada hari Jumat melawan hanya satu preman dan kembali ke dua pagi.

‘Kamu harus pergi dengannya dan percaya, percayalah,’ katanya, ‘dan kamu mungkin memiliki waktu seminggu di sana-sini di mana kamu tidak duduk dengan baik, tetapi saya pikir saya berada pada titik di mana saya perlu.

“Saya berbicara dengan istri saya, dengan Angela, dan kami membicarakannya,” lanjut Garcia, “dan saya harus berpegang pada sesuatu dan mengikutinya, apa pun yang terjadi. Saya berada pada tahap dalam karir saya di mana saya tidak dapat melompat-lompat terlalu banyak, karena saya tidak akan mendapatkan ritme apapun. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *