Sepuluh tahun yang lalu, pendaftaran kota Rabat sebagai Situs Warisan Dunia

Peringatan 10 tahun pendaftaran kota Rabat sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO diselenggarakan Jumat ini, 25 Maret di Rabat.

Situs Qasbah Oudaya menjadi tempat upacara peluncuran program perayaan, dengan tema “Warisan Dunia: 50 tahun mobilisasi universal, 10 tahun pengabdian di Rabat, tahun perayaan di Maroko”.

Upacara berlangsung di hadapan Audrey Azoulay, Direktur Jenderal Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO), Mehdi Bensad, Menteri Pemuda, Kebudayaan dan Komunikasi, Mohammed Yacoubi, wali dari Rabat-Salé- Kenitra wilayah. , dan Asmaa Rhlalou, walikota kota Rabat.

Acara ini merupakan kesempatan untuk menyoroti upaya Kerajaan dalam pemulihan dan peningkatan ibu kota Rabat selama sepuluh tahun terakhir, untuk melestarikan warisan dan identitas peradabannya.

Mohamed Bensaïd menggarisbawahi bahwa selama tahun ini departemennya akan berusaha menjadikan Rabat “ibukota aksi budaya terkemuka dan platform untuk pengaruh global”. Dia meyakinkan bahwa kota “akan bergetar mengikuti irama palet yang kaya acara budaya dan seni harus mencerminkan kedalaman peradaban Maroko yang otentik, kekayaan dan keragaman warisan nasional, serta kreativitas pemuda Maroko”.

Pada gilirannya, presiden dewan kota Rabat, Asmaa Rhlalou, memperkirakan penunjukan Rabat sebagai ibukota budaya di dunia Islam untuk tahun 2022 akan berkontribusi pada kebangkitan kegiatan budaya di ibu kota Kerajaansetelah terhenti selama dua tahun karena pandemi Covid-19.

Menurutnya, Rabat bukan hanya ibu kota Maroko. “Itu juga sebuah kota dengan banyak aspek peradaban dan arkeologi karena membawa muatan sejarah di dalamnya. Ini juga berisi monumen arkeologi dan arsitektur yang berusia lebih dari delapan abad, yang pada 2012 memberinya status Warisan Dunia UNESCO.

Salah satu kota “langka” yang dirancang dari basis geografisnya

READ  vaksin apa yang sedang dikembangkan?

Rabat adalah salah satu “kota langka yang dipikirkan dari basis geografisnya” dan yang, untuk mengarahkan tata letaknya, menghormati lautnya, sungainya, taman kunonya, dan landmark bersejarahnya. Hal ini dibenarkan oleh Direktur Jenderal Unesco Audrey Azoulay.

Dia menggarisbawahi bahwa ibu kota Maroko masih memegang fondasi penting dari warisan dunia: yaitu “dialog lama dan baru”. Ia juga memiliki kemampuan untuk “mampu bergerak menuju yang baru dengan tetap menghormati, memahami dan menghargai yang lama”.

Dia juga mengindikasikan bahwa UNESCO akan segera dibuka, di School of Architecture of the International University of Rabat (UIR), Kursi di lanskap perkotaan. “Dia akan dapat memperluas semangat ini untuk lebih mengintegrasikan warisan ke dalam strategi pembangunan perkotaan,” kata Audrey Azoulay.

Untuk mengenang, di samping Rabat, daftar ibu kota budaya di dunia Islam dari Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Dunia Islam (ICESCO) untuk tahun 2022 mencakup tiga kota lainnya: Kairo (Mesir), Yaoundé (Kamerun) dan Bandung (Indonesia).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.