Seperti apa matahari terbenam di Mars?

Selama beberapa tahun kita telah mengetahui bentuk matahari terbenam yang diamati dari planet merah. Dan ingin tampil beda dari tontonan yang ditawarkan kepada penduduk bumi.

Itu planet Mars, seperti akhirnya setiap orang yang belum (belum) diinjak oleh manusia, mengkristalkan sejumlah pertanyaan. Belum tentu siaran terbanyak, pertanyaannya matahari terbenam di Mars, bagaimanapun, memberikan jawaban yang sayang untuk diabaikan. Itu dibagikan di situs web NASA lebih dari tujuh tahun yang lalu sekarang.

Matahari terbenam di Mars: bukan merah, bukan jingga

Berkat rover Curiosity NASA, gambar matahari terbenam Mars ditangkap pada 15 April 2015. Dan mereka tidak melukis pertunjukan yang sebagian besar berwarna merah atau oranye. Warna-warna ini bahkan tampak sama sekali tidak ada dalam laporan visual yang dibuat, dan untuk akurasi rover mencatat warna matahari terbenam pertamanya di sana.

Warna kebiruan menjelaskan

Matahari terbenam, yang terekam di antara dua badai debu di Kawah Gale, sebenarnya berwarna biru. Di sebuah artikel lain dari situs tersebut, Mark Lemmon, dari tim Curiosity, menjelaskan fenomena tersebut: “Warna-warna tersebut berasal dari fakta bahwa debu yang sangat halus memiliki ukuran yang tepat untuk cahaya biru menembus atmosfer dengan lebih efisien.”.

Karena lebih dekat dengan arah matahari

“Ketika cahaya biru berhamburan di atas debu”lanjut Mark Lemmon, “Itu tetap lebih dekat ke arah matahari daripada cahaya warna lain. Langit lainnya berwarna kuning hingga jingga, karena cahaya kuning dan merah menyebar ke langit alih-alih diserap atau tetap dekat dengan matahari.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.