Seorang pria Prancis diculik di Port-au-Prince

Penculikan itu terjadi di kawasan perumahan dan dilakukan oleh komplotan.

Artikel ditulis oleh

Ditempatkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Sebuah penculikan baru di negara di mana penculikan telah menjadi sehari-hari. Seorang warga negara Prancis diculik pada hari Jumat, 27 Mei, di Port-au-Prince, ibukota Haiti, pada hari Sabtu. Gary Desrosiers, juru bicara Kepolisian Nasional Haiti. Tidak ada rincian yang diberikan tentang identitas korban. “LPihak berwenang dan kerabat tetap merahasiakan penyelidikan dan kemungkinan negosiasi karena ini adalah masalah yang tidak membahayakan korban.”tepat Radio Internasional Prancis.

Penculikan itu terjadi pada siang hari di daerah pemukiman di jantung kota, kata juru bicara itu. Geng-geng menculik penduduk dari setiap tingkat sosial-ekonomi setiap hari dan menuntut uang tebusan ribuan atau bahkan puluhan ribu dolar AS. Haiti adalah korban utama penculikan ini, tetapi orang asing juga menjadi sasaran.

Geng-geng ini telah menguasai lingkungan termiskin di Port-au-Prince selama beberapa dekade dan telah memperluas kekuasaan mereka dalam beberapa tahun terakhir. Setelah geng kriminal bentrok satu sama lain untuk memperluas lingkup pengaruh mereka, mereka juga menyerang penduduk. Antara akhir April dan awal Mei, sedikitnya 148 orang dibunuh oleh geng di pinggiran utara Port-au-Prince, yang diganggu oleh bentrokan antara kelompok yang bersaing. Selama beberapa bulan, Haiti telah mengalami situasi yang tidak stabil, “melemah menjadi pembusukan tanpa akhir”untuk menganalisa ilmuwan politik Frédéric Thomas in Dunia (artikel disediakan untuk pelanggan).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.