Seorang pilot datang untuk membantu pria Belgia-Inggris berusia 19 tahun yang melakukan perjalanan keliling dunia dengan pesawat olahraga

Zara Rutherford dari Belgia-Inggris berusia 19 tahun, yang saat ini sedang melakukan tur dunia sendirian dengan pesawat olahraga, tiba di Korea Selatan pada hari Sabtu. Untuk mendarat di negara Asia ini, ia meminta bantuan seorang pilot maskapai penerbangan Belanda KLM di atas Laut Jepang. Dia memastikan dia bisa menghubungi kontrol lalu lintas udara setelah dia tidak bisa membuat koneksi dengan radionya sendiri.

Pilot KLM Penerbangan 868, yang berada di dekat Zara Rutherford, menyampaikan pesannya kepada pengendali lalu lintas udara dan membantunya menemukan frekuensi yang tepat.

“Pilotnya sangat baik dan membantu”, jelas wanita muda itu di halaman Facebook-nya dan memanggilnya “orang Samaria yang baik”. Dia juga mengimbau untuk mencoba menemukan pilot ini, untuk bisa berterima kasih padanya.

Belgo-Brit meninggalkan Kortrijk pada pertengahan Agustus. Dari sana, ia melakukan perjalanan dengan pesawat olahraga ultralightnya ke Skotlandia, lalu ke Islandia, Greenland, Kanada, dan Amerika Serikat sebelum terbang ke Kolombia.

Dengan mengitari pantai barat Amerika, kemudian mengambil arah Amerika Utara lagi. Dari Alaska, Zara Rutherford bergabung dengan Rusia dan kini telah tiba di Korea Selatan. Untuk kembali ke Belgia, masih harus melalui Indonesia, India dan Timur Tengah pada khususnya.

Pecahkan rekor dunia

Pilot muda itu terbang sendirian, tanpa ditemani oleh pesawat pengintai. Ketika dia menyelesaikan tur keliling dunianya, gadis berusia 19 tahun itu akan menjadi pilot wanita termuda yang mengelilingi dunia dengan mesin ini.

Rekor dunia saat ini dipegang oleh Shaesta Waiz dari Amerika, yang berusia 30 tahun ketika dia menyelesaikan tur dunia solonya pada tahun 2017.

“Ada perbedaan 12 tahun antara rekor dunia pria dan wanita. Saya berharap bisa menutup celah ini.”, pilot muda itu menjelaskan kepada RTBF sebelum keberangkatannya. “Penerbangan sering dilihat sebagai sesuatu yang sangat maskulin. Saya pikir itu sebabnya tidak banyak gadis terbang saat ini. Saya berharap dengan catatan ini gadis-gadis lain seperti ‘Ini keren, perempuan mungkin ingin terbang juga’.

READ  Barcelona akan mengonfirmasi Fati menjalani operasi lutut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.