seorang aktivis muda yang divonis banding satu tahun penjara, termasuk enam bulan penjara, karena meme

Kasusnya menarik perhatian pada pembatasan kebebasan di Aljazair, khususnya di Internet. Walid Kechida, seorang aktivis muda Aljazair dituntut karena penerbitan “Memes” dari gambar yang dibajak dengan cara yang lucu di media sosial – mengejek otoritas dan agama di Facebook – dijatuhi hukuman satu tahun penjara pada Minggu, 31 Januari, termasuk enam bulan, menurut pengacaranya.

Selama sidang banding yang berlangsung di Sétif, penuntutan membutuhkan tiga tahun penjara, kalimat yang sama seperti yang diberlakukan di pabrik pertama. “Kami mengharapkan pembebasan karena Walid Kechida tidak melakukan apa pun yang pantas masuk penjara.”, kata pengacara Fouad Betka, anggota komite pembelanya. Tapi ‘Dia dijatuhi hukuman satu tahun penjara, termasuk enam bulan penjara dan skorsing enam bulan, dan denda 30.000 dinar. [185 euros] ».

Informasi dikonfirmasi oleh Komite Nasional Pembebasan Tahanan (CNLD), sebuah asosiasi yang membantu tahanan hati nurani di Aljazair. Bapak. Kechida, 25, akan dapat meninggalkan penjara pada hari Minggu. Dia telah ditahan sejak 27 April. “Bantuan. Dia akan meninggalkan penjara hari ini setelah sembilan bulan dalam tahanan dan divonis dengan alasan file kosong dan penuntutan tidak berdasar.”, menyambut Wakil Presiden Liga Aljazair untuk Hak Asasi Manusia (LADDH), Saïd Salhi, di Twitter.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Di Aljazair, ‘facelift’ politik tidak cukup

Grup Facebook Hirak Memes

Bapak. Kechida, yang dikenal di kalangan pemuda Aljazair, pendukung Hirak, gerakan protes populer yang lahir pada Februari 2019 ‘Hina presiden [Abdelmadjid Tebboune] », “Untuk sila Islam” dan “Penghinaan terhadap tubuh”. Ia dituding menerbitkan meme-meme yang menyangkut penguasa, terutama presiden dan agama. Ilustrasi viral ini diposting di grup Facebook Hirak Memes, di mana Mr. Kechida adalah administratornya.

READ  Infeksi Covid kembali meningkat di Indonesia

Amnesty International dan LADDH telah menuntut agar aktivis tersebut dibebaskan dari Sétif dan semua tuduhan terhadapnya dibatalkan. Menurut CNLD, 80 orang saat ini ditahan di Aljazair sehubungan dengan protes Hirak atau karena kebebasan individu. Penuntutan setidaknya dalam 90% kasus berdasarkan publikasi yang kritis terhadap pihak berwenang di jejaring sosial.

Baca juga Aljazair: Pengguna internet dihukum tiga tahun penjara karena meme anti-kekuasaan

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *