Semuanya berubah: Kereta api India membawa kembali teh dalam cangkir tanah liat untuk melarang plastik Perkembangan global

Sisa kecil dan sederhana dari masa lalu India akan kembali dengan baik. Di semua 7.000 stasiun kereta di negara itu, teh akan disajikan dalam cangkir tanah, yang dikenal sebagai kulhads.

Kulhad, yang ditransformasikan ke zaman pastoral yang lampau, tidak dicat, tidak dilapisi dan tidak memiliki gagang, tetapi sangat dapat terurai secara hayati dan ramah lingkungan, itulah sebabnya mengapa negara ini Menteri Perkeretaapian, Piyush Goyal, mengatakan mereka akan mengganti gelas plastik sebagai bagian dari tujuan pemerintah membebaskan India dari plastik sekali pakai.

“Kulhads tidak hanya akan membantu mengurangi penggunaan plastik beracun dan menyelamatkan lingkungan, tetapi mereka juga akan memberikan pekerjaan dan pendapatan bagi ratusan ribu pembuat tembikar,” kata Goyal. Dia bilang dia ingat bagaimana teh dalam kulhads rasanya lebih enak.

Banyak orang India memiliki kenangan serupa saat berdiri di peron rel kereta api di musim dingin, memanggang dengan tangan mereka di sekitar teh panas panas yang mengepul yang banyak bersumpah: terasa lebih enak karena aromanya yang bersahaja ditransfer melalui tanah liat.

Di era konsumerisme tanpa akhir dan budaya membuang, itu juga melambangkan cara hidup duniawi dan berbasis kerajinan.

Ini bukan pertama kalinya upaya dilakukan untuk mengembalikan kulhad. Salah satu pendahulu Goyal, Lalu Prasad Yadav yang terkenal dengan latar belakang pedesaannya mencoba menghadirkan kulhad kembali 16 tahun yang lalu, tetapi kebijakan tersebut tidak pernah ditegakkan dengan benar dan gelas plastik masih berkuasa. Namun di beberapa stasiun di tempat-tempat seperti kota suci Hindu Varanasi, para kulhad dapat ditemukan.

Sekarang rencananya adalah membuatnya universal, untuk teh disajikan di kereta api dan dengan platform. Di masa Covid ini, mereka memiliki manfaat tambahan karena secara inheren higienis, karena dibakar dalam oven dan jarang digunakan kembali.

READ  Amazon memenangkan perintah arbitrase terhadap kesepakatan Future dengan Reliance

India memiliki tradisi tembikar yang kaya. Setiap desa memiliki pembuat tembikar. Meskipun permintaan akan produk semacam itu menurun karena semakin banyak orang India beralih ke plastik, baja, dan melamin, pot tanah untuk menyimpan air masih menjadi ciri kehidupan pedesaan.

Bahkan di lingkungan yang makmur, sepanci besar air – tanah liat membuatnya tetap dingin – sering kali disimpan di luar rumah sebagai isyarat yang baik untuk orang yang lewat dan kehausan untuk minum.

Selama festival cahaya Hindu, Diwalipot tanah liat kecil menyala. Pada acara-acara khusus, makanan penutup masih disajikan dalam panci kecil serupa, dihiasi dengan daun perak dan pistachio cincang.

Sebelum pandemi, 23 juta orang bepergian dengan kereta api dari India setiap hari, jadi dibutuhkan kulhad dalam jumlah yang sangat banyak. Dengan demikian, politisi dan pakar kerajinan Jaya Jaitly bisa mengantongi penghasilan 2 juta tembikar. Jaitly adalah bagian dari upaya sebelumnya untuk memperkenalkan kembali kulhads di perkeretaapian dan mengatakan hal pertama yang harus dilakukan perkeretaapian adalah meninggalkan standarisasi bentuk dan ukuran.

Potter Kanta Ram berharap peralihan ke tembikar dapat meningkatkan penghasilannya. Foto: Amrit Dhillon

Menurutnya, inilah alasan mengapa kebijakan serupa gagal di awal tahun sembilan puluhan. Karena tanah liat berbeda dari satu daerah ke daerah lain dan objeknya dibuat dengan tangan, tidak mungkin pembuat tembikar membuat cangkir yang persis sama seperti yang dilakukan proses industri.

Skema ini juga hanya akan berhasil, tambahnya, jika pemerintah memastikan bahwa itu terkoordinasi dengan baik, memberi para pembuat tembikar akses ke tanah liat, yang semakin menipis karena daerah-daerah yang dibangun dibangun melalui sungai, saluran irigasi, dan badan air.

Mengorganisir pengrajin tembikar di negara ini juga akan menjadi tantangan. ‘Harus ada pusat makan di dekat stasiun kereta api besar dengan listrik dan fasilitas lain di mana pembuat tembikar dapat bekerja. Transportasi lokal bisa digunakan untuk mendapatkan cangkir ke setiap stasiun, dan itu juga bisa memberikan lebih banyak pekerjaan, ”kata Jaitly.

Komisi Industri Khadi dan Desa telah mulai memasok 20.000 roda listrik dan peralatan periuk ke lebih dari 100.000 pembuat tembikar.

Roda-roda ini dapat menghasilkan 2 juta kulhad sehari. Mesin tersebut meningkatkan produksi setidaknya empat hingga lima kali lipat dan kami akan mengirimkan lebih banyak lagi. Pendapatan rata-rata seorang pembuat tembikar akan meningkat dari 2500 rupee (£ 25) per bulan menjadi 10.000 rupee, ”kata ketua komisi, Vinai Kumar Saxena.

Di New Friends Colony, daerah pemukiman di Delhi, pembuat tembikar Kanta Ram duduk di bangku di jalan yang sibuk di samping dagangannya dan menunggu pelanggan. Diwali biasanya saat yang tepat karena orang India menerangi rumah mereka dengan diyas. Dia bisa dengan mudah menjual ratusan sehari. Namun, pandemi memaksa perayaan rendah tahun ini dan dia sedang berjuang. Pot bunga terlaris. Kulhadnya dijual seharga lima rupee masing-masing, tetapi tidak banyak yang menerima.

“Orang-orang sekarang lebih suka plastik. Jika saya bisa mendapatkan pesanan besar, saya akan merasa jauh lebih aman, ‘katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *