“Semoga kita bisa mendapatkan semua yang dia punya”

CEO Social Capital Chamath Palihapitiya mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa bahwa dia berharap setiap orang yang terinfeksi Covid-19 dapat menerima perlakuan yang sama seperti yang diterima Presiden Donald Trump.

“Sayangnya, setiap orang yang saya kenal yang mendapatkannya tidak bisa mendapatkan perawatan dan akses yang sama ke perawatan medis yang sama dengan presiden,” kata pengusaha teknologi itu.Squawk Box. “

“Saya senang dia menjadi lebih baik dan saya berharap kita bisa mendapatkan semua yang dia punya.”

Ketika Trump mengumumkan pada Senin sore bahwa dia akan meninggalkan Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed setelah tiga hari perawatan untuk virus tersebut, dia men-tweet: ‘Jangan takut Covid.

Tetapi Palihapitiya berkata: “Sampai dia mendapat A) diumumkan dan kemudian B) tersedia untuk kita semua sehingga tidak peduli rumah sakit mana yang kita datangi, kita dapat menunjukkannya dan mengatakan saya ingin perawatan standar emas, maka kita tidak dalam posisi yang sama dengannya, dan oleh karena itu kita harus terus mengambilnya [the virus] serius. ‘

Dokter Trump mengatakannya presiden menggunakan steroid deksametason, sebaik remdesivir dan antibodi eksperimental dari perusahaan farmasi Regeneron.

“Gagasan bahwa kami dapat tersedia untuk ketersediaan perawatan yang luas dan kami dapat bertindak sebagai presiden adalah tidak realistis,” kata Palihapitiya.

Dia mengatakan dia juga prihatin bahwa ‘kami tidak memiliki dukungan yang memadai untuk pengujian berbasis luas, bahwa kami tidak memiliki poin harga dan bahwa kami tidak memiliki akses.’

Dia mengatakan bahwa meskipun dia dapat memperoleh tes Covid-19 secara cepat, dia awalnya dilarang membeli tes tersebut di AS, meskipun tes itu banyak dijual di Asia dan Eropa.

READ  Fondasi pertama berhasil dipasang di Hornsea 2

“Jika hanya aku yang bisa melakukannya, bagaimana dengan semua orang?” Dia bertanya. “Jumlah cincin yang harus kami lalui, ribuan dolar yang saya habiskan, bukanlah solusi yang terukur.”

Adapun vaksin coronavirus, optimis harapan akan datang sebelum akhir tahun, Palihapitiya mengatakan: ‘Kami mungkin tidak memiliki vaksin berskala hingga 2021 dan bahkan mungkin pada 2022 – yang berarti bahwa begitu kami memiliki solusi, kami memiliki infrastruktur untuk mengirimkannya ke lebih dari 300 juta orang di Amerika. membawa?’

“Sikap pemerintah federal serta pemerintah negara bagian dan lokal masih sangat penting.”

Dalam wawancara, Palihapitiya juga berbicara tentang merger perusahaan akuisisi khusus miliknya dengan Clover Health, asuransi kesehatan yang didukung oleh Alphabet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *