sedikitnya 62 orang tewas dalam ledakan sebuah kapal tanker

Drama ini terjadi di Cap-Haitien, kota kedua diHaiti. Sedikitnya 62 orang tewas dalam ledakan sebuah kapal tanker Selasa pagi, 14 Desember, menurut korban terbaru dari tragedi yang juga melukai 48, banyak di antaranya dalam kondisi kritis. Perdana Menteri Haiti Ariel Henry telah mengumumkan rencana untuk pindah ke sana, “ditemani oleh anggota [son] pemerintah dan sejumlah besar dokter dan pekerja darurat “. Dia juga memiliki tiga hari berkabung nasional untuk “kenangan para korban tragedi ini berkabung seluruh bangsa Haiti”.

Sekitar 40 rumah di sekitar lokasi ledakan terbakar akibat ledakan, meningkatkan kekhawatiran akan korban yang lebih besar. “Kami belum bisa memberikan rincian tentang jumlah korban di rumah-rumah tersebut.”, memang ditentukan wakil walikota kota, Patrick Almonor.

Menurut yang terakhir, pengemudi tanker akan berusaha menghindari tabrakan dengan ojek dan dengan demikian kehilangan kendali atas kendaraannya yang terbalik. Warga kemudian akan bergegas ke truk, terlepas dari peringatan pengemudi, untuk mendapatkan kembali bahan bakar yang sangat langka di Haiti sebelum mereka sebagian besar tewas dalam ledakan itu.

Layanan kesehatan, kewalahan, telah mencoba untuk mengatasi masuknya pasien yang membutuhkan perawatan mendesak. “Kami tidak memiliki sarana untuk merawat orang-orang yang mengalami luka bakar parah”, seorang perawat dari Rumah Sakit Justinien, yang banyak terluka diangkut, bersaksi kepada AFP. “Saya khawatir kita tidak akan bisa menyelamatkan mereka semua.” Menanggapi keadaan darurat, Perdana Menteri juga mengumumkan penyebaran rumah sakit lapangan.

Haiti, negara Karibia yang miskin, berada dalam pergolakan kekurangan bahan bakar yang parah karena pencekikan geng di bagian sirkuit bahan bakar. Dalam beberapa bulan terakhir, geng-geng bersenjata telah meningkatkan cengkeraman mereka di Port-au-Prince dan mengendalikan jalan-jalan menuju tiga terminal minyak negara itu. Lebih dari selusin kendaraan pengangkut bahan bakar dibajak oleh geng-geng yang menuntut tebusan besar untuk pembebasan pengemudi.

READ  di jalan-jalan Kabul, keputusasaan dan kesengsaraan

Konsekuensi: sejak Oktober, jaringan telekomunikasi dan media telah mengurangi aktivitas mereka di seluruh negeri karena mereka tidak bisa mendapatkan bahan bakar untuk generator termal yang memasok antena dengan listrik. Demikian pula, krisis energi ini menghambat fungsi struktur rumah sakit yang langka di negara ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *