Sebuah studi memperkirakan proporsi orang Prancis yang skeptis terhadap iklim sebesar 43% dan menyoroti tingkat informasi mereka

Sebuah studi yang diterbitkan pada awal musim panas oleh para peneliti yang melekat pada departemen ekonomi OECD – dan disampaikan pada hari Selasa oleh salah satu penulis laporan IPCC terbaru – berusaha untuk mengukur tingkat informasi yang dimiliki warga tentang perubahan iklim, pengukur asalnya. dan konsekuensinya menurut negara mereka.

Publikasi dari penyelidikan sejak 27 Juni. Ini adalah pekerjaan Departemen Ekonomi OECD dan berfokus pada “sikap internasional terhadap perubahan iklim dan kebijakan iklim”.

Dikembangkan dengan lebih dari 40.000 responden, semua warga negara dari 20 negara yang bertanggung jawab atas 72% emisi karbon dioksida global, pertama-tama menunjukkan bahwa kepatuhan terhadap langkah-langkah untuk memerangi gangguan ini bergantung pada tiga faktor, yaitu efektivitasnya, dampaknya terhadap rumah tangga berpenghasilan rendah , dan keuntungan atau kerugian yang dapat diharapkan untuk pendapatan rumah tangga. Tetapi untuk bagian kedua, penelitian itu muncul kembali di permukaan berita pada akhir Agustus.

Pengamat dan ilmuwan sekarang melihat apa yang dikatakan dokumen itu dalam hal hubungan populasi dengan perubahan iklim itu sendiri dan tingkat informasi mereka tentang fenomena ekologis. Analisisnya semakin menarik karena membedakan jawaban yang diperoleh menurut negara asal lawan bicara, dan situasi ekonominya – dengan kata lain, menurut apakah dia tinggal di negara yang sangat maju atau sedang berkembang. Ini menunjukkan bahwa Prancis sangat cepat terhadap skeptisisme iklim – untuk 43% dari mereka menurut survei – dan bahwa pengetahuan kita di bidang ini terkadang sangat tidak pasti.

Prancis, Amerika, dan Australia di belakang paket

57%. Ini adalah statistik orang Prancis yang menerima klaim bahwa “perubahan iklim ada, dan disebabkan oleh manusia”. Di hol, 43% karena itu ditunjuk sebagai “climatoseptici” pada pandangan pertama. Bagian yang lebih penting karena rata-rata orang yang ragu-ragu hanya 30% di antara negara-negara kaya yang terlibat dalam survei. Namun, 39% orang Amerika berada dalam kasus yang sama, seperti juga 37% orang Australia. Tetapi sebaliknya, hanya 16% orang Italia dan 20% orang Korea atau Spanyol yang meragukan hal ini.

READ  Goldman Sachs merombak divisi untuk menciptakan lengan konsumen baru

Di negara-negara yang kurang mampu secara ekonomi yang ditargetkan oleh OECD – menurut daftar yang berkisar dari China hingga Ukraina melalui Brasil atau Indonesia – lebih mudah untuk mengandalkan sains. Dengan demikian, jumlah responden yang menyangkal perubahan iklim atau memperdebatkan asal usul manusia tidak melebihi 27% (di Cina) dan bahkan turun menjadi 13% (di Meksiko).

Ketika mengukur pengetahuan ekologi satu sama lain secara rinci, para peneliti mengidentifikasi beberapa keingintahuan. Oleh karena itu hanya ada 37% dari Perancis untuk mengkonfirmasi klaim bahwa peningkatan letusan gunung berapi di bawah pengaruh pemanasan global tidak mungkin. Proporsi ini juga minimal di antara orang Amerika – 41% – dan Australia – 43% – tetapi rata-rata di antara negara-negara berpenghasilan tertinggi adalah 44%. Persentase yang mengejutkan karena dua fenomena – pemanasan global dan letusan gunung berapi – saling terkait.

Hanya satu dari dua orang Prancis yang tahu bahwa jejak karbon energi nuklir lebih rendah daripada gas atau batu bara, dibandingkan dengan rata-rata 64% di antara negara-negara dengan sumber daya serupa.

Terlalu banyak “polarisasi” dari perdebatan

Bagaimana menguraikan kios Prancis tentang tema ekologi dan keraguan mereka tentang masalah ini? François Gemenne, seorang akademisi dan ilmuwan politik Belgia yang berspesialisasi dalam kebijakan perubahan iklim dan salah satu penulis laporan keenam Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC), mempresentasikan penjelasannya di Twitter pada hari Selasa.

Dia mempertanyakan polarisasi debat publik yang “sangat kuat” di Prancis pada bab ini. “Akibatnya, sains menjadi masalah keyakinan dan opini politik”, keluhnya, sebelum menyalahkan dirinya sendiri dan beberapa rekannya:

“Para peneliti (termasuk saya) membuat kesalahan tragis dengan mencoba menanggapi skeptis iklim dengan angka dan fakta: tujuan mereka adalah untuk menunjukkan tidak adanya konsensus ilmiah, bukan tidak adanya perubahan iklim.”

Data dari penelitian mengkonfirmasi panduan ini. Karena pembacaan lebih dekat komposisi skeptis menunjukkan bahwa hanya 12 sampai 13% dari Perancis dan Amerika menyangkal realitas pemanasan global, sisa fraksi hanya mengungkapkan keberatan tentang tanggung jawab manusia.

READ  Bulu tangkis. Indonesian Masters: Gicquel dan Delrue tampil impresif dan melaju ke semifinal

Daftar warga dengan pengetahuan lingkungan paling solid

Selanjutnya, jika kita meninggalkan prisma negara untuk mengadopsi pendekatan yang lebih sosiologis, kita mencatat bahwa, masih menurut survei yang dipimpin oleh OECD, segmen tertentu dari populasi dunia tetap menunjukkan pengetahuan ekologi yang lebih solid. Jadi inilah kasusnya – dan hampir secara universal – dari segmen yang paling berpendidikan, sebuah benteng lulusan universitas. Dalam daftar yang mungkin diterima dengan cara yang kurang konsensual, para penyelidik mencatat bahwa lawan bicara mereka dengan “pendapat ekonomi sayap kiri” lebih baik daripada mereka yang berpandangan lebih sentris atau yang termasuk dalam kanan.

Tabel berdasarkan survei OECD.
Tabel berdasarkan survei OECD. © OECD

Beberapa peringkat tampaknya lebih sulit untuk ditafsirkan. Piramida usia, misalnya: Memang, sementara orang-orang berusia 50 tahun ke atas sangat terinformasi dengan baik di Kanada, Jerman, Denmark, dan Spanyol, Korea Selatan berusia lima puluhan tampaknya jauh tertinggal.

Usia dan pengetahuan ekologi.
Usia dan pengetahuan ekologi. © OECD

Akhirnya, dan bahkan jika kita tidak mengamati dinamika ini di Australia, Korea Selatan, Turki, atau di Amerika Serikat atau Inggris, panel wanita sering kali tampak kurang terinformasi daripada rekan prianya. Menurut penulis penelitian, ini bukan efek skeptisisme atau visi situasi yang terlalu ringan, tetapi sebaliknya dari kecenderungan publik perempuan untuk mengaburkan gambaran konsekuensi perubahan iklim bahkan lebih. .

Robin Verner

Robin Verner Jurnalis BFMTV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.