sebuah “operasi propaganda”, menuduh Teheran

Iran memutuskan pada hari Senin bahwa imobilisasi Boeing 747 Venezuela dengan 14 anggota awak Venezuela dan lima warga Iran selama seminggu di Argentina adalah bagian dari “operasi propagandamelawan Teheran.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Said Khatibzadeh selama konferensi pers mingguannya di Teheran mengaitkan masalah ini dengan tingkat ketegangan yang tinggi saat ini antara Iran dan negara-negara Barat mengenai masalah nuklir. “Beberapa minggu terakhir penuh dengan propaganda, operasi psikologis, adu mulut untuk memancing rasa tidak aman (di Iran) dan kasus ini adalah bagian dari ini.“, dia berkata.

Perjanjian kerjasama 20 tahun

Pada hari Minggu, pihak berwenang yang bertanggung jawab atas masalah migrasi di Argentina membenarkan keputusan untuk melumpuhkan pesawat dengan suku cadang mobil di bandara Ezeiza, dengan kecurigaan tentang alasan masuknya pesawat ke negara itu. “Saya pikir sudah lebih dari setahun, menurut perusahaan (Iran) Mahan Airlines, sejak pesawat itu dijual ke Venezuela.Said Khatibzadeh mengatakan, menambahkan bahwa anggota kru tidak semuanya orang Iran.

Insiden itu terjadi ketika Presiden Venezuela Nicolás Maduro mengunjungi Teheran, di mana perjanjian kerja sama 20 tahun ditandatangani pada Sabtu antara kedua negara minyak di bawah sanksi AS. Pihak berwenang Argentina mengatakan pada hari Minggu bahwa tidak ada staf yang ditahan dan kru telah diakomodasi di hotel dengan izin tinggal sementara. Paspor Iran disita, tetapi pihak berwenang mengatakan mereka dapat memulihkannya jika mereka meninggalkan negara itu dengan penerbangan terjadwal saat penyelidikan sedang berlangsung.

READ  untuk perjalanan luar negeri pertamanya Joe Biden terbang ke Inggris

Pembicaraan antara negara-negara besar dan Teheran mengenai cadangan nuklir Iran baru-baru ini mengalami peningkatan ketegangan. Iran minggu ini mengumumkan keputusannya untuk menarik 27 kamera pengintai dari kegiatan nuklirnya, sebagai tanggapan atas pemungutan suara pada resolusi di Badan Energi Atom Internasional (IAEA) yang secara resmi menyerukan ketertiban karena kurangnya kerja sama.

Langkah itu menuai kecaman dari Washington, Berlin, London dan Paris, yang disebut Iran sebagai “Kamis”.untuk mengakhiri eskalasi nuklirPembicaraan diluncurkan di Wina lebih dari setahun yang lalu untuk memulihkan perjanjian internasional 2015 yang mengatur pembatasan kegiatan nuklir Iran dengan imbalan pengurangan sanksi internasional. Perjanjian ini telah mematikan sejak penarikan Amerika Serikat pada 2018. Negara-negara memberlakukan kembali sanksi terhadap Teheran.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.