Sebuah objek antarbintang memang telah jatuh di Bumi, menurut militer AS.

Martin Deja melalui Getty Images

Sebuah objek antarbintang jatuh di Bumi pada tahun 2014 dan penemuan ini adalah yang pertama.

RUANG – Penemuan itu hampir tidak diketahui pada tahun 2014. Namun, pada saat itu, itu adalah sebuah objek antar bintang jatuh di planet kita. Sebuah meteor diamati menyala di udara dekat Papua Nugini, yang kemungkinan akan berakhir di Pasifik Selatan.

Sampai hari ini, catatan tentang peristiwa ini tetap dirahasiakan oleh pemerintah AS danluar angkasa AS Memesan. Namun, cabang Pentagon ini menerbitkan siaran pers pada 7 April yang mengkonfirmasi penemuan meteor antarbintang pertama yang pernah diamati.

Oleh karena itu, catatan ini memungkinkan penelitian dilakukan secara bersama-sama oleh para peneliti Amir Siraj dan Abraham Loeb, diterbitkan pada tahun 2019, untuk akhirnya menerima peer review dan publikasi. Memang, validasi kebenaran penelitian mereka sebelumnya dilumpuhkan oleh sifat penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya bahwa data tertentu tidak dikirimkan oleh otoritas AS.

Objek tak dikenal dari jauh

Penemuan meteor, yang hanya berdiameter beberapa kaki, mengikuti penemuan baru-baru ini dari dua objek antarbintang lainnya di planet kita. tata suryadikenal sebagai Oumuamua pada 2017 dan komet Borisov pada 2019, yang jauh lebih besar dan tidak bersentuhan dekat dengan bumi.

Pada saat itu, penemuan Oumuamua memunculkan banyak teori, yang menggambarkan objek antarbintang sebagai kapal asing. Namun, ternyata bintang itu tidak kurang dari pecahan planet dari tata surya lain.

READ  Test drive Samsung Galaxy A72: pelari maraton yang tidak tahu harus pergi ke mana

Setelah penemuan Oumuamua, Amir Siraj dan rekan penulis Abraham Loeb terinspirasi untuk mencari bola api antarbintang yang potensial. Mereka kemudian melihat sebuah objek yang meledak di dekat Pulau Manus pada 8 Januari 2014 dengan kecepatan luar biasa cepat, lebih dari 130.000 mil per jam. Kecepatan ini sesuai dengan peneliti tanda “kemungkinan asal usul dari bagian dalam sistem planet atau bintang di piringan tebal galaksi Bima Sakti”.

Harta karun untuk ilmu pengetahuan

“Saya senang memikirkan fakta bahwa kita memiliki materi antarbintang yang dikirim ke bumi, dan kita tahu di mana itu,” kata Amir Siraj. Keburukan. yang terakhir sekarang ingin mencoba untuk memulihkan kemungkinan puing-puing dari objek. “Satu hal yang akan saya periksa, dan saya sudah berbicara dengan orang-orang, adalah apakah mungkin untuk mencari di dasar laut Papua Nugini dan melihat apakah kita dapat menemukan pecahannya.”

Namun, peluang untuk menemukan benda antarbintang ini sangat kecil, karena semua sisa bola api mungkin berakhir dalam jumlah kecil di berbagai wilayah di Pasifik Selatan, sehingga semakin sulit untuk menemukannya.

“Ini akan menjadi usaha besar, tapi kami akan melihat lebih dekat, karena kemungkinan mendapatkan bagian pertama dari materi antarbintang cukup menarik untuk diperiksa secara menyeluruh dan berbicara dengan semua ahli dunia tentang ekspedisi laut. daur ulang meteorit “, menjelaskan peneliti.

Sebuah penemuan yang memanggil orang lain

Meteor antarbintang ini adalah tanda bahwa tata surya mungkin dibanjiri material dari galaksi lain, dan bahkan galaksi lain, yang mungkin ditemukan oleh penelitian di masa depan. Upaya semacam itu dapat memberikan pandangan sekilas tentang dunia di luar Bima Sakti kita, sementara bahkan mungkin ada harta antarbintang nyata yang dapat digali di planet kita.

READ  Epic membagikan 15 game Natal gratis minggu depan

“Mengingat kelangkaan meteor antarbintang, meteor ekstra-galaksi akan semakin langka,” kata Amir Siraj kepada Vice. Namun, yang terakhir menambahkan, “bahwa di masa depan kita tidak akan menemukan apa pun kecuali kita mencarinya. Kita sebagai ilmuwan dapat membangun jaringan seluas jaringan sensor dari Pemerintah Amerika Serikat, dan menggunakannya untuk tujuan ilmiah dan untuk memanfaatkan atmosfer sepenuhnya”.

Lihat jugaThe HuffPost: Misi melihat Ax-1 SpaceX tiba dengan selamat di ISS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.