Saya telah berjuang selama 8 tahun untuk kanker payudara. Inilah yang saya pelajari dan mengapa Anda harus mendengarkan tubuh Anda sendiri

Sekitar satu dari delapan wanita Amerika akan mengembangkan kanker payudara invasif selama hidupnya, menurut Breastcancer.org.

Pada wanita di bawah 45 tahun, kanker payudara lebih sering terjadi pada wanita kulit hitam dibandingkan wanita kulit putih. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, wanita kulit hitam lebih mungkin menderita kanker payudara dibandingkan wanita kulit putih di AS.

Untuk Bulan Kesadaran Kanker Payudara, Bridgette Johnson berbagi pengalamannya tentang perjuangan melawan kanker payudara stadium 4 dan nasihatnya kepada semua wanita untuk ‘mendengarkan tubuh mereka’.

***

Saya berusia 35 tahun ketika pertama kali merasakan ada benjolan di dada saya. Saya ingat terus-menerus melihat tanda-tanda di kantor dokter tentang bagaimana Anda harus melakukan pemeriksaan payudara bulanan. Suatu hari saya merasakan sesuatu yang tidak pernah saya rasakan sebelumnya.

Saya pergi ke dokter yang mengatakan kepada saya setelah memeriksa payudara saya: “Kamu punya payudara besar; itu mungkin hanya jaringan padat. Kamu masih muda. Jangan khawatir tentang itu.”

Mungkin juga adalah paranoid, saya pikir.

Saat saya melanjutkan pemeriksaan payudara bulanan saya, saya melihat bahwa semua yang saya rasakan di payudara saya tumbuh. Saya pergi menemui dokter kedua yang mengatakan hal yang sama kepada saya: “Kamu punya payudara besar; itu mungkin hanya jaringan padat. Kamu masih muda. Jangan khawatir tentang itu.”

Sekarang saya tahu saya paranoid. Tidak ada yang salah dengan saya.

Seiring waktu, saya perhatikan bahwa itu tampak semakin besar.

Saya pergi ke dokter ketiga, yang memberi saya pemeriksaan payudara dan berkata, “Mungkin ada sesuatu, meskipun itu hanya kista.”

Kali ini saya meminta mammogram.

Dokter memerintahkan tes dan teknisi memasuki ruangan dan mengatakan kepada saya, “Kami pikir kami melihat sesuatu, tetapi mungkin hanya ada noda di mesin. Jangan khawatir. Anda masih muda. Ayo. kembali saat kamu berusia 40. “

READ  Efek kekeringan berulang pada berbagai jenis hutan - ScienceDaily

Wow, saya harus sangat paranoid. Tidak ada yang salah dengan saya.

Beberapa bulan kemudian, saya mulai merasakan sakit di dada ketika saya tidur. Saya kembali ke dokter ketiga dan bertanya apakah saya bisa mendapatkan mammogram lagi. Dokter memerintahkan tes lagi. Kali ini saya mendapatkan mammogram 3D, dan dua hari kemudian telepon saya berdering.

Suara di sisi lain berkata: ‘Maaf, tapi Anda melakukannya kanker payudara.

Tidak ada paranoia. Sesuatu mencuci salah.

Saya berusia 37 tahun dan hancur. Saat keluarga dan teman-teman saya berkumpul di belakang saya, saya memasang wajah pemberani dan memulai perjalanan saya. Saya segera menemukan tim perawatan di Virginia Hospital Center (VHC) di Arlington, Virginia. Beberapa kunjungan pertama saya ke kantor dokter menjadi kabur ketika dokter menjelaskan proses pembedahan. Berdasarkan gambaran tumor itu, dokter memberi tahu saya bahwa itu adalah diagnosis stadium 2.

Dokter bedah harus bergerak cepat karena benjolan saya cukup besar. Pada September 2012, saya menjalani operasi mastektomi. Saat memulihkan diri, saya mengetahui bahwa kanker saya menyebar dari payudara saya ke kelenjar getah bening saya dan bahwa diagnosis saya telah ditingkatkan ke tahap 3. Saya harus menjalani rencana perawatan yang agresif, yang mencakup beberapa bulan kemo dan radiasi.

Seluruh proses itu masih mengejutkan saya. Saya menganggap diri saya cukup sehat; Saya pergi ke gym hampir setiap hari.

Saya mulai bertanya pada diri sendiri, “Mengapa saya?” Tetapi kemudian memutuskan untuk membalikkan pertanyaan dan mulai bertanya, “Mengapa bukan saya?” Ini adalah kartu yang saya terima; sekarang bagi saya untuk FIGHT.

***

Pada 2013, saya menyelesaikan perawatan saya. Saya diberitahu bahwa kankernya telah hilang dan saya sekarang dapat terus menjalani hidup saya. Saya tidak pernah melupakan perjalanan saya.

Saya mengadakan diskusi panel dengan kisah-kisah inspiratif dari para penyintas dan pengasuh lainnya di VHC. Saya diundang untuk menceritakan kisah saya kepada sekelompok wanita di sebuah gereja, dan saya berbicara pada beberapa kesempatan untuk kesadaran akan kanker payudara. Tujuan saya adalah mendorong wanita untuk mendengarkan tubuh mereka dan, jika ada sesuatu yang tidak beres, meminta mammogram.

Ketika saya mencapai peringatan lima tahun bebas kanker, saya mengadakan pesta besar selama Bulan Kesadaran Kanker Payudara. Saya sangat bersemangat sehingga saya mencapai tonggak sejarah. Sedikit yang saya tahu bahwa kegembiraan akan segera berubah.

Saat itu musim panas 2019 ketika saya mulai merasakan sakit di kaki saya. Awalnya saya pikir itu sakit saat berolahraga, atau saya sedang menarik otot. Saya memutuskan untuk pergi ke dokter, yang mengatakan semuanya terlihat baik. ‘Ambil saja ibuprofen resep. Anda akan merasa lebih baik dalam seminggu atau lebih. ‘ Jadi saya hanya melakukannya dan melanjutkan rutinitas normal saya.

Namun, saya juga mulai mengalami pembengkakan di kaki bagian bawah. Saya akan pergi ke dokter lain yang merekomendasikan terapi fisik.

Terapis memperhatikan pembengkakan dan kulit berkilau dan menyarankan saya untuk melakukan rontgen, yang menurut saya terlihat bagus dan saya dapat melanjutkan terapi.

Sekitar seminggu kemudian saya memutuskan untuk berjalan ke restoran lokal dan kemudian berjalan pulang. Setelah makan malam, untuk berjalan satu blok, saya menelepon seorang teman di restoran dan menyuruhnya keluar dan membantu saya. Saya tidak bisa bergerak. Dia menelepon Uber agar saya bisa pulang. Sopir membantu saya keluar dari mobil dan beberapa orang yang berdiri di depan gedung membantu saya masuk ke apartemen saya.

Beberapa hari kemudian, saya tertatih-tatih ke kamar mandi untuk memasang pengeriting di rambut saya. Setelah saya pakai roller terakhir, saya jatuh dan kaki saya terasa seperti tulang.

Saya dapat menghubungi 911 – telepon ada di kamar mandi – dan ketika saya tiba di ruang gawat darurat, mereka melakukan CT scan pada kaki saya. Seorang dokter menunjukkan X-ray dan saya melihat bola besar keluar dari tulang paha saya.

Saya bertanya padanya, “Apakah kanker ini?” dan dia menjawab, “Ya, benar.”

Saya dilarikan ke rumah sakit lain untuk mengangkat sebagian tulang paha saya dan memasang palang. Sebelum operasi, pemindaian lagi dilakukan, kali ini ke seluruh tubuh saya. Ketika hasilnya keluar, saya diberi tahu bahwa sel kanker juga ada di tulang belakang dan tengkorak saya, dan kankernya berada di stadium 4. Saya kemudian mengetahui bahwa sel kanker payudara yang menyebar ke bagian tubuh saya ini.

Saya sekarang menderita kanker payudara metastasis.

Terlepas dari berita yang menghancurkan ini, saya masih tetap percaya pada Tuhan dan tidak kehilangan harapan. Saya kembali ke VHC untuk perawatan. Saya juga kembali menjalani terapi fisik dan belajar berjalan lagi dan mendapatkan kekuatan di kaki saya. Setelah banyak kerja keras, saya pindah dari kursi roda menjadi pejalan kaki menjadi tongkat. Saya berharap suatu hari bisa berjalan sendiri lagi tanpa bantuan.

Setelah pemindaian baru-baru ini, saya mengetahui bahwa tidak ada sel kanker aktif yang memberi saya remisi. Meskipun saya telah mendengar berita luar biasa ini, saya tahu saya tidak bisa menyerah. Saya harus tetap berdoa, mengunjungi dokter, berolahraga dan makan dengan benar agar tetap sehat dan semoga tetap dalam status ini.

Saya berjuang dalam pertarungan yang bagus dan mempercayai Tuhan di setiap langkahnya.

Jika ada saran yang bisa saya berikan dari perjalanan saya, itu adalah:

1. Dengarkan tubuh Anda … Jika ada yang tidak beres, segera ke dokter.

2. Jika Anda merasa tidak nyaman dengan diagnosis Anda, Anda harus selalu meminta pendapat kedua. Saya bahkan akan merekomendasikan untuk mendapatkan opini ketiga atau keempat sampai Anda merasa nyaman dengan informasi yang diberikan kepada Anda.

3. Anda adalah pengacara terbaik Anda sendiri. Jika ragu, ajukan ujian.

4. Temukan jaringan dukungan yang baik dan positif. Wajah yang tersenyum dan semangat yang tenang pasti akan membantu perjalanan Anda menjadi lebih lancar.

5. Anda bisa melakukannya – bahkan sendiri. Sejak pandemi, saya telah menjadi pengasuh saya sendiri, dan jika saya bisa menahan diri, saya bersyukur. Aku memasang wajah pemberani lagi dan mengumpulkan kekuatan untuk membuat makanan sendiri, pergi ke janji medis, berjalan-jalan sebentar untuk berolahraga, dan sebagainya. Situasi bisa berubah dalam hidup, tetapi ketahuilah bahwa Anda bisa melakukannya. Bahkan sendiri. Jangan menyerah. Terus berjuang dalam pertarungan yang bagus.

6. Lebih penting lagi, percaya pada kasih Tuhan dan jangan pernah kehilangan kepercayaan atau harapan!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *