Satu tahun penjara karena bepergian dengan tes PCR palsu

Ini adalah vonis kedua dari jenisnya sejak jaksa mengumumkan pada 27 April bahwa dia akan menindak fakta-fakta tersebut. Antara 19 April dan 11 Juni, 576 orang dikejutkan dengan tes PCR palsu. Pria itu tiba di bandara pada 7 Mei dengan hasil tes PCR yang tampaknya negatif untuk SARS-cov-2. Permintaan diajukan ke laboratorium tempat pengujian akan dilakukan dan ternyata tidak ada pengujian dengan nomor referensi ini. Nama pria yang dimaksud juga tidak muncul di database laboratorium. Pelancong kemudian mengaku telah membeli sertifikat seharga 30 euro.

Jaksa penuntut umum di Halle-Vilvoorde menawari pria itu pembayaran 750 euro, tetapi dia menolak. Dia kemudian tidak muncul di pengadilan, yang pada hari Senin menyebabkan hukuman defaultnya menjadi satu tahun penjara dan denda 4.000 euro.

“Ini adalah fakta serius,” kata pengadilan dalam putusannya. “Dengan bepergian ke luar negeri dengan pesawat, pandemi menyebar ke seluruh dunia. Orang yang bersangkutan telah menunjukkan sikap antisosial dan berbahaya. Ini tidak hanya menunjukkan kurangnya rasa hormat yang serius terhadap staf perawat, tetapi juga membawa kesehatan dan keselamatan wisatawan lain. . ‘

READ  Inggris mengumumkan pembuatan 8 pelabuhan gratis untuk meningkatkan ekonomi setelah Brexit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *