Saham Lebih Tinggi, Memperpanjang Kerugian Dolar karena Kemenangan Biden – Bisnis

Kontrak berjangka Wall Street mulai menguat pada hari Senin karena dolar memperpanjang tren penurunannya karena aset berisiko didorong oleh ekspektasi perubahan peraturan yang lebih sedikit dan lebih banyak stimulus moneter di bawah Presiden terpilih AS Joe Biden.

Kemenangan kandidat Demokrat dalam pemilihan presiden AS sebagian besar dipuji oleh pasar, yang diperdagangkan akhir pekan lalu untuk kursi kepresidenan Biden dan Senat AS yang dikendalikan Republik.

E-mini berjangka untuk S&P 500 melonjak 0,6 persen pada hari Senin, menandai awal yang positif untuk pasar AS.

Indeks ekuitas Asia-Pasifik terbesar MSCI di luar Jepang naik 0,1 persen setelah naik 6,2 persen pekan lalu ke kinerja mingguan terbaiknya sejak awal Juni.

“Apa yang tampaknya menjadi pemerintah yang terbagi pada tahap ini menawarkan lebih banyak kesinambungan lingkungan saat ini, daripada potensi perubahan besar,” manajer kekayaan Jim Wilding mengatakan kepada Confluence Financial Partners di Pennsylvania.

“Kami melihat ini sebagai efek positif bersih untuk pasar saham, terutama dalam skenario ini, karena membuat peluang pajak yang lebih tinggi sangat rendah di tahun-tahun mendatang,” tambahnya.

Wilding menambahkan kata peringatan, tetapi dengan S&P 500, tidak jauh dari semua waktu.

“Sementara kami positif tentang prospek untuk jangka waktu sementara dan percaya bahwa pemerintah yang terpecah mengurangi kemungkinan bahwa situasi akan terjadi dalam kasus beruang, kami tidak akan menghindar dari antusiasme yang tak terkendali pada tingkat saat ini,” kata Wilding.

Saham naik tajam pekan lalu, dengan S & P500 naik 7,3 persen, menurut analis terbaik dalam pekan pemilu sejak 1932, menurut Tapas Strickland, analis di National Australia Bank.

Namun, Matt Sherwood dari manajer dana Australia Perpetual mengatakan kemenangan Biden tidak serta merta membenarkan penyesuaian portofolionya.

READ  Dapatkan robot pintar S6 Roborock disedot dengan diskon 35% untuk waktu terbatas

“Pada akhirnya, kami pikir ekonomi AS masih cukup rapuh dan pertumbuhan melambat,” kata Sherwood.

“Anda berpotensi dapat menarik portofolio Anda lebih banyak ke pasar beta yang lebih tinggi, seperti pasar negara berkembang, dan ada potensi prospek yang lebih baik di ruang energi daripada yang akan terjadi dengan sapuan bersih dari Demokrat.”

Analis juga memperingatkan bahwa jalan menuju ini dapat diperketat, karena investor fokus pada kemampuan Biden untuk memperluas stimulus fiskal dan mengurangi penyebaran COVID-19.

Amerika Serikat mengalami rekor jumlah infeksi virus korona baru minggu lalu, dengan jumlah total kasus sekitar 10 juta.

Menurut analis, rencana stimulus fiskal masih memungkinkan, meskipun paket yang lebih besar kemungkinannya kecil. Hal ini menyoroti Federal Reserve AS untuk berbuat lebih banyak untuk memperkuat ekonomi terbesar dunia.

Akibatnya, dolar melemah dalam beberapa hari terakhir, sementara kesimpulan yang berkembang seperti dolar Australia telah meningkat dengan kemungkinan kecilnya kepresidenan Biden untuk menghadapi perdagangan.

Dolar melemah terhadap yen Jepang di 103,25, setelah jatuh sekitar 1,3 persen minggu lalu.

Aussie naik 0,3 persen dan melonjak 3,3 persen minggu lalu.

Fokus investor juga akan jatuh pada sterling dan euro minggu ini, dengan negosiasi perdagangan antara Inggris dan UE datang ke KTT UE pada 15 November.

Nanti pada hari itu, Kepala Ekonom Bank of England akan menyampaikan pidato tentang ‘Dampak ekonomi dari virus corona dan implikasi jangka panjang untuk Inggris’.

Euro, yang naik 1,9 persen minggu lalu, lebih tinggi pada level $ 1,1887 pada hari Senin. Sterling adalah bayangan yang lebih lemah di $ 1,3146.

Hal ini membuat indeks dolar turun 0,1 persen.

READ  Ekuitas Eropa jatuh ke kebuntuan politik, sementara pendapatan menyoroti pemenang pandemi termasuk UBS dan Logitech

Dalam komoditas, harga minyak naik sedikit setelah turun pada hari Jumat, tetapi tetap di bawah $ 40 per barel karena meningkatnya kasus global virus korona menyebabkan kekhawatiran akan kekurangan permintaan.

Emas naik, dengan harga spot naik 0,36 persen menjadi 1.958,7 per ounce.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *