Saat ini adalah negara paling mematikan di AS dalam hal COVID-19 – BGR

  • Pembaruan virus korona terbaru untuk North Dakota menunjukkan bahwa ia memiliki perbedaan yang meragukan bahwa saat ini itu adalah negara paling mematikan di AS dalam hal pandemi COVID-19.
  • North Dakota, menurut data CDC, mencatat 1,4 kematian terkait virus corona per 100.000 orang.
  • Ini karena AS cocok dengan bulan Oktober yang kejam dan memecahkan rekor dalam hal kasus virus korona baru.

Pembaruan virus korona nasional terbaru untuk AS menunjukkan bahwa dorongan musim dingin yang dikhawatirkan semua orang akhirnya mungkin ada di sini. Data terbaru, menurut Proyek Pelacakan Covid, menunjukkan bahwa rawat inap memuncak di 47 negara bagian pada bulan Oktober, dan bahwa hampir 50.000 orang di seluruh A.S. saat ini dirawat di rumah sakit akibat COVID-19 dari hari Minggu. Selain itu, AS memiliki jumlah kasus virus korona baru tertinggi pada hari Jumat, dengan lebih dari 99.000 tercatat.

Yang lebih buruk adalah tidak ada tempat untuk bersembunyi pandemi di Amerika Serikat. Anda mungkin berpikir bahwa negara bagian dengan populasi yang lebih terpencar atau pedesaan lebih baik ditempatkan untuk menghilangkan pandemi, misalnya, tetapi ini belum tentu demikian. Lihat saja North Dakota, yang memiliki populasi yang relatif jarang jika dibandingkan dengan negara bagian lain di negara ini (menurut data 2019, sedikit di atas 762.000). Kereta, Statistik CDC menunjukkan bahwa saat ini negara bagian paling mematikan di AS dalam hal pandemi COVID-19 – dalam tujuh hari terakhir, 1,4 kematian per 100.000 orang telah dicatat.

Sedangkan untuk kasus virus corona, datanya menceritakan hal serupa. Menurut CDCDakota Utara telah melihat 137,7 kasus per 100.000 orang selama tujuh hari terakhir. Semua ini, meskipun North Dakota berada di urutan ke-48 di AS menurut populasi.

READ  Dari sesak napas hingga 'kabut otak', para dokter di India sekarang menentang efek 'COVID panjang'

Beberapa hari yang lalu, di baris yang sama, penasihat kesehatan di Gedung Putih Dr. Anthony Fauci menyesalkan bahwa AS hampir tidak bisa masuk ke posisi yang lebih buruk di bulan-bulan musim dingin yang lebih dingin. Fauci menceritakan The Washington Post pada hari Jumat. “Kami sangat kesakitan,” katanya. “Ini bukan situasi yang bagus. Semua bintang diatur di tempat yang salah saat Anda pergi di musim gugur dan musim dingin, dengan orang-orang bertemu di rumah, di dalam ruangan. Anda tidak mungkin diposisikan lebih buruk. ”

Dengan pandemi yang memburuk, dan terutama di negara bagian yang menghantam seperti North Dakota (tanggapan COVID-19 sama sekali tidak memadai, tapi itu cerita yang berbeda), sekarang Presiden Trump dan saingannya, mantan wakil presiden Joe Biden, memperdebatkan dr. Fauci dalam kampanye.

Trump mengisyaratkan kerumunan di daerah Miami Minggu malam dia bisa memecat Fauci setelah pemilihan. Sementara itu, berikut reaksi Joe Biden dari aksi unjuk rasa sehari sebelum Pilpres 2020:

Andy adalah seorang reporter di Memphis yang juga berkontribusi pada gerai-gerai seperti Fast Company dan The Guardian. Jika dia tidak menulis tentang teknologi, dia mungkin melindungi koleksi vinilnya yang sedang tumbuh, serta merawat Whovianism-nya dan berbagai acara TV yang mungkin tidak Anda sukai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *