Saat hari sewa tiba, giliran tuan tanah yang mengkhawatirkan Bisnis

Lkehidupan malam dan pemungut pajak mungkin bukan satu-satunya yang menghancurkan pembatasan penyebaran virus korona terbaru. Perpindahan kembali bekerja dari rumah dan pesanan untuk menutup pub dan restoran pada pukul 10 malam tidak akan membantu kehilangan pundi-pundi tuan tanah antara pertengahan Maret dan akhir tahun sewa £ 4,5 miliar.

Pembatasan yang diberlakukan minggu ini merupakan kemunduran dalam pemulihan ekonomi dan akan berdampak negatif pada bisnis di sebagian besar sektor. Meskipun kami yakin bahwa batasannya cukup kecil, kami pikir ini akan mengurangi jumlah sewa yang dapat kami kumpulkan, ”kata Mark Jarrett, Kepala Manajemen Properti di Colliers International.

Karena pemerintah belum menjelaskan bagaimana tuan tanah dan penyewa komersial harus berbagi rasa sakit karena kehilangan pendapatan sekaligus mengurangi keramahan dan belanja, kedua pihak masih mengerjakannya dari toko ke toko.

Pada hari Selasa, kita akan melihat sekilas bagaimana pertempuran berlangsung pada ‘hari seperempat’ pada tanggal 29 September, ketika pemilik toko dan restoran secara tradisional mengumpulkan salah satu dari empat potongan sewa tahunan.

Sementara banyak pengecer dan bisnis perhotelan sekarang beralih ke pembayaran manajemen arus kas bulanan, interval triwulanan adalah momen penilaian yang penting.

Dua analis setelah hari sewa di bulan Juni, tuan tanah mengumpulkan hampir 70% dari uang yang mereka miliki, dibandingkan dengan lebih dari 18% pada tanggal jatuh tempo, menurut analis di perusahaan real estat Re-Leased. Angka tersebut terkait dengan harga sewa yang diharapkan pada awal kuartal, dan oleh karena itu tidak mencerminkan pengurangan signifikan yang telah dinegosiasikan oleh banyak pengecer.

Sewa bulan ini diharapkan mengikuti pola yang sama. Toko-toko mungkin telah dibuka kembali setelah penutupan tiga bulan pada bulan Juni, tetapi lambatnya kembali ke jalan utama telah membuat penderitaan ekonomi terus berlanjut.

READ  Airbnb akan bermitra dengan mantan kepala desainer Apple Jony Ive

Pandemi tampaknya telah mempercepat peralihan ke belanja online, dan telah membuat banyak orang berpikir dua kali untuk membelanjakan barang yang tidak penting karena potensi kehilangan pekerjaan dan tabungan mengintai. Pengecer bermuatan uang tunai mengambil keuntungan dari larangan penggusuran sementara karena tidak membayar sewa – yang sekarang diperpanjang hingga akhir Desember – untuk menghemat uang.

Menurut konsultan Remit, sejak 16 Maret, lebih dari setengah dari sewa ritel dan hanya di bawah 70% dari sewa untuk rekreasi telah dikenai beberapa bentuk.

Kelompok kuat seperti Next dan JD Sports menggunakan otot mereka untuk mengakhiri kesepakatan dengan kesepakatan yang jauh lebih rendah. Pengecer yang lebih babak belur, seperti New Look, telah menggunakan proses kepailitan mereka untuk mendapatkan liburan sewa atau perubahan dalam persewaan berbasis omset.

Tom Wallace, CEO Re-Leased, mengatakan: “Semua mata sekarang tertuju pada 29 September dan apa yang akan terjadi pada masa jabatan berikutnya. Dengan pembatasan baru yang diumumkan pada 22 September dan perpanjangan moratorium sewa seminggu sebelumnya, ada kesan kuat bahwa peningkatan sewa tidak akan terjadi dengan sendirinya. ”

Ia menambahkan bahwa kekurangan pendapatan bagi tuan tanah tidak boleh dianggap remeh. “Ini adalah tingkat utang yang signifikan dalam miliaran, memberikan banyak tekanan pada tuan tanah.”

Saat bulan-bulan perdagangan yang buruk berlanjut, sistem itu retak. Bahkan keuangan Ratu berada di bawah tekanan: Perkebunan Mahkota hanya mengumpulkan sekitar 52% dari sewa dari penyewa ritelnya. Minggu lalu, Shaftesbury, salah satu tuan tanah terbesar di pusat kota London, mengatakan bisnis jalanan besar telah membayar kurang dari setengah sewa sejak Maret.

READ  Penerbangan sehari penuh Qantas ke mana-mana menjadi beban terbesar

Melanie Leech dari Federasi Properti Inggris, yang mewakili ribuan tuan tanah, mengatakan meningkatnya utang sekarang merupakan “gunung yang terlalu tinggi untuk didaki oleh bisnis dan pemilik properti sendiri”.

Dia mengklaim bahwa jika bisnis tidak dapat membayar hutang ini, pemerintah harus memberikan dukungan melalui “tunjangan penolakan” yang mencakup setengah dari sewa, sementara tuan tanah dan penyewa setuju tentang bagaimana menutupi setengah lainnya.

Rincian sewa triwulanan terbaru dapat menekan pemerintah untuk mengambil tindakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *