Ryanair menyebabkan skandal dengan meminta penumpang Afrika Selatan untuk membuktikan kewarganegaraan mereka dengan tes bahasa yang terkait dengan apartheid

Ryanair meminta penumpang Afrika Selatan untuk membuktikan kewarganegaraan mereka sebelum mengikuti tes dalam bahasa Afrikaans, yang dituturkan oleh hanya 12% dari populasi, yang juga telah lama diidentifikasi dengan apartheid dan minoritas kulit putih.

Maskapai penerbangan terbesar di Eropa dalam hal jumlah penumpang, yang tidak mengoperasikan penerbangan ke dan dari Afrika Selatan, mengatakan bahwa mereka mengharuskan semua penumpang dari Afrika Selatan yang bepergian ke Inggris untuk melengkapi “formulir sederhana” yang ditulis dalam bahasa Afrika, sebagai hasilnya, dia mengatakan, tingginya insiden paspor Afrika Selatan palsu.

“Jika mereka tidak dapat melengkapi formulir ini, mereka akan ditolak penerbangannya dan akan menerima pengembalian uang penuh,” kata juru bicara maskapai Irlandia kepada Reuters melalui email.

Komisaris Tinggi Inggris untuk Afrika Selatan mengatakan di akun Twitter-nya bahwa tes itu bukan persyaratan pemerintah Inggris untuk masuk ke Inggris.

Menurut Ryanair, tindakan ini akan berlaku untuk setiap pemegang paspor Afrika Selatan yang bepergian dari bagian lain Eropa melalui penerbangannya ke Inggris. Maskapai tidak segera menanggapi pertanyaan tentang alasan di balik tindakan ini, sementara itu bukan kewajiban Inggris untuk memasuki wilayahnya.

Afrikaans, lahir dari instalasi Belanda di Afrika Selatan pada abad ke-17, dituturkan oleh 12% dari 58 juta penduduk negara itu. Itu dianggap sebagai bahasa resmi sampai akhir apartheid pada tahun 1994.

READ  pedang Jepang berusia 600 tahun yang diselundupkan ke Swiss

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.