Rusia mengutuk “histeria” Barat

Diterbitkan di:

Dua puluh empat jam hening, kemudian tanggapan resmi dari diplomasi Rusia terhadap sanksi Eropa terhadap kelompok paramiliter Wagner dan tiga perusahaan lain yang terkait dengannya. Moskow pada Selasa, 14 Desember, melalui pernyataan dari Kementerian Luar Negeri, mengecam keputusan yang diambil oleh UE pada hari sebelumnya dan menuduh orang Barat “histeris” tentang hal ini. Sebuah evolusi dari wacana tentang pertanyaan ini.

Dengan koresponden kami di Moskow, Anissa El Jabri

Kremlin dan Kementerian Luar Negeri telah lama tidak menanggapi pertanyaan dan tantangan tentang kelompok Wagner. Satu-satunya jawaban: perusahaan paramiliter dilarang oleh KUHP Rusia.

Dalam beberapa bulan terakhir, ada perubahan nada: pihak berwenang telah mengakui keberadaan mereka, tetapi puas menampilkan mereka sebagai aktor independen dan bebas. Dan maaf jika kehadiran geografis mereka bertepatan dengan kepentingan strategis dan ekonomi Rusia.

Baca: Brussel menjatuhkan sanksi kepada kelompok Rusia Wagner karena “tindakan destabilisasi”

Dengan pengumuman sanksi Eropa, Moskow mengutuk kali ini ” histeri “Apa yang telah menyebar di Barat seputar tema ini dan apa” bersaksi di atas segalanya tentang kecemburuan beberapa bekas kota metropolitan Eropa tertentu terhadap Negara-negara Afrika dan Timur Tengah “dari apa mereka” dipaksa untuk mengakui kedaulatan dan kemerdekaan pada masanya ».

Pers Rusia menjadi lebih tepat. Menurut surat kabar harian Nezavissimaïa Gazeta Selasa ini misalnya Mali” titik sentral konfrontasi di Afrika antara Rusia dan Prancis “. Untuk kehidupan sehari-hari,” UE mengabaikan pendapat PBB Rusia secara sistematis memblokir inisiatif apa pun pada kelompok paramiliter di sana.

Dengarkan juga: Bisakah UE benar-benar memblokir jalan ke perusahaan paramiliter swasta Wagner?

READ  Dalam kondisi apa orang Prancis dapat bergabung dengan Inggris?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.