Rusia mengambil sikap lebih keras setelah mengebom Damaskus yang dikaitkan dengan Israel

Diterbitkan di:

Moskow tidak menyukai kata-katanya setelah pemboman yang dikaitkan dengan Israel 24 jam lalu di ibukota Suriah selatan. Di antara target, Bandara Internasional Damaskus tempat penerbangan ditangguhkan. Pengerasan nada di Moskow tampaknya menjadi bukti melemahnya hubungan antara Israel dan Rusia.

Dengan koresponden kami di Yerusalem, Michael Paul

Citra satelit sangat jelas: landasan pacu sipil dan militer di bandara Damaskus tidak berfungsi setelah serangan udara yang dikaitkan dengan Israel pada Jumat pagi. Tidak ada permintaan dari pihak Israel, seperti kebanyakan kasus, tetapi media Israel mengatakan itu adalah pesan untuk mengakhiri penggunaan pesawat sipil untuk mengangkut peralatan militer yang ditujukan untuk Iran oleh Hizbullah Lebanon.

Sebuah pesan tampaknya diterima dengan baik di Moskow yang menanggapi serangan semacam ini dengan cara yang lebih berotot dari biasanya. ” Serangan ganas terhadap sasaran sipil »,« provokasi yang membahayakan nyawa orang yang tidak bersalah »,« praktik sesat yang melanggar hukum internasional “. Ini adalah beberapa ekspresi yang digunakan oleh Sergei Lavrovkepala diplomasi Rusia untuk mengutuk Israel.

Hingga saat ini, pejabat Israel sangat berhati-hati dalam sikapnya terhadap konflik Ukraina, tepatnya untuk menjaga kebebasan manuver di wilayah udara Suriah. Perubahan di pihak Rusia Anda dapat mempertanyakan kesepakatan diam-diam antara Kremlin dan Israel ini.

Untuk membaca: Rusia menuduh Israel “mendukung rezim neo-Nazi di Kiev”

READ  Justine Benin, diangkat sebagai Menteri Luar Negeri yang bertanggung jawab atas laut dalam pemerintahan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.