Rusia memblokir Facebook dan menghukum “kebohongan” atas penjara militer

Dalam waktu sekitar sepuluh hari, Rusia berubah dari rezim otoriter menjadi otokrasi. Moskow memblokir Facebook pada hari Jumat, membatasi akses ke Twitter dan menindak media, menjatuhkan hukuman penjara yang berat karena menyebarkan “informasi palsu tentang militer”. dalam invasi penuh ke Ukraina.

Langkah-langkah yang diambil memperkuat persenjataan pihak berwenang untuk mengontrol cerita apa yang mereka lakukan kepada orang-orang Rusia atas invasi ke Ukraina, disajikan sebagai operasi terbatas yang bertujuan untuk melindungi orang-orang Ukraina yang berbahasa Rusia dari “genosida”.

Sebuah amandemen menjatuhkan berbagai hukuman hingga 15 tahun penjara karena menyebarkan informasi yang bertujuan untuk “mendiskreditkan” angkatan bersenjata Rusia. Yang kedua memberikan sanksi untuk “seruan sanksi terhadap Rusia,” yang menghadapi pembalasan berat Barat atas invasinya ke Ukraina.

Teks-teks ini, yang berlaku untuk media dan individu Rusia dan asing, mulai berlaku setelah disetujui oleh Parlemen Rusia dan diratifikasi oleh Presiden Vladimir Putin larut malam.

Media asing mengemasi tas mereka

Surat kabar Rusia independen Novaya Gazeta mengatakan dia “dipaksa menghapus banyak konten” untuk menghindari sanksi, tetapi ingin “terus bekerja”. Secara internasional, Kantor Berita Bloomberg dan BBC (Siaran Publik Inggris) telah mengumumkan bahwa mereka menangguhkan kegiatan jurnalis mereka, dan saluran berita Amerika CNN menyiarkan programnya di Rusia.

Undang-undang baru “tampaknya ditulis untuk membuat setiap jurnalis lepas menjadi kriminal, dengan asosiasi belaka, sehingga mustahil untuk menjaga kemiripan jurnalisme tetap hidup di negara ini,” kata editor Bloomberg John Micklethwait. BBC akan terus melaporkan di Rusia dari luar negeri.

facebook diblokir

Regulator media, Roskomnadzor, pada hari Jumat juga memerintahkan agar Facebook segera diblokir, dengan tuduhan “diskriminatif” terhadap media Rusia seperti televisi Kementerian Pertahanan, Zvezda atau kantor berita Ria Novosti.

READ  Pembatasan baru yang drastis di China setelah wabah Covid-19

Jejaring sosial di Rusia tidak lagi berfungsi tanpa VPN, dan kelompok Amerika mengkonfirmasi dengan mengeluh bahwa “jutaan orang Rusia biasa akan segera kehilangan informasi yang dapat dipercaya”.

Regulator juga telah mulai “membatasi akses” ke Twitter, tetapi platform tersebut mengatakan kepada AFP “untuk tidak melihat perbedaan yang signifikan saat ini” dengan masalah akses yang sudah dialami selama seminggu.

Pemerintah sebelumnya telah mengumumkan bahwa mereka telah membatasi akses ke BBC, radio dan televisi internasional Jerman Deutsche Welle (DW), situs web independen Rusia Meduza (berbasis di Riga, Latvia), Radio Svoboda, cabang RFE / RL Rusia, Voice of America dan situs berita anonim lainnya.

Di lapangan, saluran televisi internet independen Dojd mengumumkan pada hari Kamis penangguhan kegiatannya, dan stasiun radio simbol Ekho Moskvy (Echo of Moscow) pembubarannya setelah pemblokiran situs mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.