Rumor pengunduran diri Paus Fransiskus meningkat di Vatikan

Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa tanda menunjukkan bahwa paus yang berdaulat dapat mengundurkan diri, kata “The Guardian”.

Akankah Paus Fransiskus terpaksa mengundurkan diri dalam beberapa bulan mendatang? Sebagaimana dilaporkan Penjaga, beberapa spesialis prihatin dengan kondisi kesehatan paus berdaulat serta beberapa tindakan beberapa minggu terakhir ini. Mengecilkan lututnya, pria Argentina itu muncul di depan umum dengan kursi roda untuk pertama kalinya pada awal Mei, memicu ketakutan di antara banyak orang percaya tentang kepergiannya yang tergesa-gesa dari Vatikan.

Baru-baru ini dia juga membuat keputusan, yang tidak biasa dan tidak terduga, untuk menghadirkan sebuah konsistori pada tanggal 27 Agustus, untuk mengangkat kardinal baru, beberapa di antaranya akan memenuhi syarat untuk memilih penggantinya pada konklaf berikutnya. “Sangat aneh memiliki konsistori pada bulan Agustus, tidak ada alasan baginya untuk mengadakannya. [événement] tiga bulan sebelumnya dan kemudian pergi ke L’Aquila di tengah-tengahnya,” kata Robert Mickens, editor edisi bahasa Inggris dari Persimpangandalam komentar yang diposting oleh Penjaga.

Segera setelah konklaf, Paus Fransiskus pergi ke festival Perdonanza Celestiniana di L’Aquila, sebuah kota di Abruzzo di mana makam Celestine V, seorang paus pertapa yang mengundurkan diri pada tahun 1294, lima bulan setelah menjabat, berada. Banyak yang melihat ini sebagai pertanda, terutama sejak Paus Benediktus XVI, yang juga mengundurkan diri, pergi ke sana pada 2009, empat tahun sebelum meninggalkan Lapangan Santo Petrus di Roma.

Baca lebih banyak

VIDEO – Paus Fransiskus, dengan sakit lutut, meminta tequila kepada para imam Meksiko

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.