Roket Vega Eropa gagal untuk kedua kalinya saat diluncurkan dalam dua tahun terakhir

Senin larut malam, roket Eropa dengan dua satelit gagal selama penerbangan, yang menyebabkan hilangnya muatan di dalamnya. Itu merupakan kegagalan terbesar kedua dari jenis roket ini dalam dua tahun terakhir.

Rudal yang gagal disebut Vega, salah satu roket utama yang dikembangkan oleh peluncur Eropa Arianespace. Kendaraan itu lepas landas dari pesawat ruang angkasa utama Eropa di Guyana Prancis tadi malam. Di atas roket itu, ada satelit terestrial Spanyol yang disebut SEOSat-Ingenio, yang akan dioperasikan oleh Badan Antariksa Eropa, dan satelit satelit Prancis lainnya yang disebut TARANIS.

Sekitar delapan menit setelah penerbangan, mesin menyala di tangga teratas Vega. Saat itu roket mulai keluar dari jalurnya, dan ketinggian mulai menurun. Setelah Arianespace memperhatikan penyimpangan tersebut, dia mencoba untuk membuat sinyal dengan roket, tetapi akhirnya tidak dapat terhubung, menunjukkan bahwa Vega telah jatuh dari jalur dan menghancurkan dua muatan di dalamnya. Setelah melihat data, perusahaan yakin bahwa ada masalah dengan sistem yang mengaktifkan mesin pedal atas.

“Sayangnya, kami dapat mengonfirmasi bahwa misi tersebut hilang,” kata CEO Arianespace Stéphane Israel tadi malam selama siaran langsung peluncuran. “Anda memahami bahwa saya ingin menyampaikan permintaan maaf yang tulus kepada pelanggan kami untuk misi ini.” Menurut Arianespace, roket itu jatuh ke wilayah tak berpenghuni.

READ  Masker berkualitas tinggi dapat mencegah penularan virus dan mengurangi kematian COVID-19

Ini adalah kegagalan besar kedua roket Vega dalam dua tahun terakhir. Pada Juli 2019, roket Vega Kehilangan satelit untuk tentara Uni Emirat Arab, karena kerusakan struktural yang menyebabkan kendaraan menerobos di tengah penerbangan. Arianespace mengatur roket Vega dalam pelarian lagi pada bulan September tahun ini, yang meluncurkan 53 satelit kecil ke orbit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *