Roda yang tersumbat, lintasan yang dimodifikasi, peralatan yang aus … Apa yang kita ketahui tentang masalah yang dihadapi robot Curiosity di Mars

Galai dikumpulkan untuk Curiosity. Penjelajah NASA telah mengalami beberapa masalah dalam beberapa hari terakhir saat melanjutkan perjalanan daratnya ke planet Mars, yang dimulai hampir sepuluh tahun yang lalu. Pada 13 April, Curiosity untuk sementara menancapkan salah satu rodanya – rusak parah – di sebuah batu di planet merah. Cukup untuk memberikan sedikit keringat dingin kepada para insinyur yang membuat robot itu berlari beberapa juta mil jauhnya.

Roda yang tertutup sementara

Pada hari Rabu, 13 April, robot Curiosity diam-diam melanjutkan perjalanannya di planet merah ketika salah satu dari enam rodanya menabrak batu. Sebuah kerikil di sepatunya di mana dia tidak begitu jelas untuk disingkirkan. “Sementara situasinya akan mudah diselesaikan di Bumi, itu lebih kompleks ketika navigator berada 254 juta kilometer jauhnya.”Menjelaskan Thomas Appéré, dokter planetologi, di Twitter.

Roda penjelajah Curiosity di Mars pada 17 April 2022. (NASA / JPL-CALTECH / MSSS)

Untungnya, tim yang bertanggung jawab atas Curiosity di California berhasil melakukan manuver untuk membebaskan robot dari postur buruk ini. “Jika tidak ada kekhawatiran tentang kesehatan dan aktivitas rover, itu telah menunda turunnya kami”lapor ilmuwan planet Mark Salvatore di situs web NASA (dalam Bahasa Inggris).

Jalan memutar karena bebatuan

Ini bukan pertama kalinya Curiosity harus merevisi rutenya. Pada awal April, NASA bekerja sama memutuskan untuk mengambil jalan memutar setelah melihat batu “buaya” di jalan. Tidak, itu bukan jejak satwa liar di Mars, tapi “batu dipotong oleh angin” tepat waktu dorongan buaya, menurut NASA. Rute alternatif akhirnya ditemukan untuk menghindari kerikil ini saat Anda terus menjelajahi Gunung Sharp, sebuah gunung di tengah Kawah Gale, lapor angka.

batu "buaya" pada Maret, 15 Maret 2022. (NASA / JPL-CALTECH / MSSS)

Semakin banyak peralatan usang

Ketidaknyamanan ini sebenarnya bukan kejutan bagi NASA. Harus dikatakan bahwa Curiosity tidak akan lagi melewati kontrol teknis selama beberapa tahun. Pada 2017, Badan Antariksa AS diperingatkan pada kondisi bajaknya. Dua roda aluminiumnya diameter sekitar 50 cm dan dilengkapi dengan kram sudah rusak parah setelah beberapa perjalanan di bebatuan tajam. Pada awal 2022, foto-foto baru mengkonfirmasi kondisi robot yang menyedihkan.

Sebuah roda penjelajah Curiosity di Mars pada 27 Januari 2022. (NASA / JPL-CALTECH / MSSS)

Melalui perjalanan penemuan, dan perjalanan beberapa kilometer, medan yang dilintasi Curiosity di kawah Gale ternyata lebih berbahaya dari yang diperkirakan. “Anda harus membayangkan bahwa itu tidak hujan selama miliaran tahun. Batu-batu itu dipahat oleh angin. (…) Jika mereka ada di bumi, Anda tidak boleh berjalan di atasnya, mereka bisa memotong sepatu Anda!” memperingatkan William Rapin, peneliti di Institute for Research in Astrophysics and Planetology, dengan angka. Menghadapi hal ini, orang-orang setiap hari mengambil kendali rute Curiosity untuk mencegah pilot otomatis memasuki area tajam … dan melanjutkan perjalanan darat Mars ini hingga akhir misi, yang dijadwalkan pada 2026.

READ  Xbox mengumumkan Space Jam di Xbox Game Pass dan 3 pengontrol pribadi Xbox one

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.