Risiko letusan besar gunung berapi sebagian besar diremehkan

Di seluruh planet ini, gunung berapi meletus setiap saat sepanjang tahun. Ahli vulkanologi memperkirakan bahwa 1.300 kawah telah memuntahkan magma, debu, atau gas selama 10.000 tahun terakhir, menyiratkan bahwa mereka dianggap aktif. Mungkin pengulangan ini yang mengurangi risiko perubahan besar dalam iklim yang disebabkan oleh bencana yang melemparkan miliaran ton sulfat ke atmosfer, yang menyebabkan penurunan suhu planet, pengurangan tanaman, gangguan berdagang. Ini adalah dampak yang Lara Mani dan Michael Cassidy, ahli dalam Pusat Studi Risiko Global (CSER) dari University of Cambridge (Inggris Raya) dalam artikel yang baru diterbitkan Bumi.

Letusan besar terakhir terjadi pada 5 Januari 2022. Pada hari itu, gunung berapi bawah laut Hunga Tonga-Hunga Ha’apai melepaskan gumpalan setinggi lebih dari 7 kilometer ke atmosfer. Sebuah tim peneliti Jepang, Selandia Baru, Inggris dan Kroasia, yang dipimpin oleh Dr Mohammad Heidarzadeh, Sekretaris Jenderal Komisi Tsunami Internasional tergantung pada Unesco, mengukur besarnya acara sesudahnya. Dalam sebuah artikel yang akan diterbitkan di Teknik kelautan, mereka mengklaim bahwa gelombang awal yang terbentuk pada awal letusan memiliki ketinggian 90 meter, yang 9 kali lebih tinggi dari tsunami 11 Maret 2011 di Jepang atau Chili tahun 1960. Yaitu 6.600 juta m3 air dipindahkan dalam beberapa menit. Kekuatan letusan meningkat sepuluh kali lipat oleh fakta bahwa itu terjadi ketika atmosfer berada di bawah pengaruh tekanan tinggi, yang mendukung perpindahan permukaan laut. Terakhir kali kebetulan aktivitas gunung berapi dan kondisi cuaca yang mendukung pembentukan tsunami terjadi pada letusan Krakatau, di Indonesia, pada tahun 1883.

Letusan besar jauh dari semua aktivitas manusia

Untungnya, Hunga Tonga terletak di tengah Samudra Pasifik yang luas, 70 kilometer dari kota terdekat, Nuku’alofa, ibu kota Tonga. Tsunami menewaskan lima orang, dan kerusakan senilai 100 juta euro dan kabel bawah laut hancur, memutuskan Tonga dari seluruh dunia selama beberapa hari. “Untungnya, letusan hanya berlangsung sebelas jam, lapor Lara Mani dan Michael Cassidy. Jika berlangsung lebih lama, melepaskan lebih dari dan gas, dan jika itu terjadi di wilayah yang lebih padat penduduknya di Asia Tenggara atau di dekat rute pelayaran komersial, jaringan listrik atau infrastruktur global lainnya, akan ada dampak pada rantai pasokan, iklim, dan sumber daya makanan di sekitar. Dunia”.

Spekulasi ilmuwan yang butuh ketenaran?

READ  Iklim: prospek planet yang semakin ber-AC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.