Review Buku Razer 13: Ultrabook yang Sadar dalam Format Substansial

Ada perasaan deja vu ketika kita melihat Buku Razer 3. Tentu saja, casing aluminium one-piece sangat mengingatkan pada MacBook Pro tertentu. Namun, Buku 13 lebih monolitik dengan permukaan datar dan hanya empat sudut yang membulat.

Setelah tidak dapat digunakan, kami menggunakan desain yang sangat sederhana dari Razer di sini. © Digital

Pembukaan dilakukan dengan satu jari. Hati-hati, kap mesin bersifat magnetis dan Anda harus membantu. Setelah dibuka, Buku 13 menampilkan layar 13,5 inci dengan tepi yang sangat tipis, yang menurut perhitungan kami membuat tingkat hunian menjadi lebih dari 90%.

Keyboard yang terletak di antara dua speaker ini terdiri dari tuts berwarna putih. Ini tentu saja merupakan lampu latar RGB dan dapat disesuaikan hampir secara acak berkat perangkat lunak Razer Synapse. Selain itu, Razer Chroma akan menyesuaikan lampu belakang sesuai dengan game yang Anda mainkan untuk membedakan tombol dan fungsinya dengan jelas.

Perangkat lunak Razer mengenali aplikasi dan mengubah lampu latar keyboard.  © Digital

Perangkat lunak Razer mengenali aplikasi dan mengubah lampu latar keyboard. © Digital

Ukurannya tepat, touchpadnya responsif dan kami tidak mengalami masalah dalam melakukan berbagai gerakan Windows 10. Bahkan menyeret dan menjatuhkan dengan mudah dilakukan.

Konektor didistribusikan di kedua sisi sasis, dengan port Thunderbolt 4, port HDMI, dan pembaca kartu microSD di sebelah kanan. Di sebelah kiri tersedia port Thunderbolt kedua, disertai dengan port USB dan kombinasi mikrofon / headphone.

© Digital

© Digital

Komponen jaringan disediakan oleh chip Intel AX210 dan oleh karena itu menawarkan wifi 6 (2400 Mb / s) dan Bluetooth 5.2 ke Razer Book 13. Kamera web memiliki definisi 720p dan kompatibel dengan Windows Hello dengan lampiran infra merahnya. Kualitas webcam ini meninggalkan banyak hal yang diinginkan, tetapi pengenalan wajah untuk membuka kunci sesi Anda berfungsi tanpa masalah.

Pendinginan ultrabook disediakan oleh dua kipas di kedua sisi sasis. Di bawah lambung, ada dua bukaan besar untuk memastikan pasokan udara segar, dan ekstraksi udara panas dilakukan di bagian setinggi engsel.

Bukaan untuk kipas kontras dengan desain lainnya.  © Digital

Bukaan untuk kipas kontras dengan desain lainnya. © Digital

Setelah 15 menit pengkodean di HandBrake, kami menemukan suhu maksimum 44 ° C tepat di atas keyboard. Pada level yang terakhir, puncak suhu terletak di tengah – kita juga bisa menebak keberadaan kedua kipas. Panel sentuh tetap dingin di bawah 32 ° C dalam semua kondisi.

Sepertinya ventilasi tidak dioptimalkan.  © Digital

Sepertinya ventilasi tidak dioptimalkan. © Digital

Meskipun kami tidak banyak berhubungan dengan Razer Book 13 dari sudut pandang termal, itu berdosa dalam hal polusi suara. Sekalipun kita tidak menggunakan komputer, sebagian besar ventilasi tetap aktif meskipun dengan tingkat kebisingan yang rendah, namun tetap mengganggu. Hanya menjelajahi internet atau menonton video biasanya dimungkinkan tanpa ventilasi. Setelah 15 menit pengkodean, bagaimanapun, ventilasi terdengar baik dengan 37 dB dibaca 50 cm dari keyboard. Oleh karena itu nafas yang sangat terdengar; kita pasti bukan gangguan komputer bermain, tetapi fenomena tersebut harus diperhitungkan.

Skalabilitas rendah, banyak prangko: Razer tidak menyukai penggemar DIY.  © Digital

Skalabilitas rendah, banyak prangko: Razer tidak menyukai penggemar DIY. © Digital

Membongkar Buku Razer 13 bukanlah masalah. Setelah melepas 10 sekrup Torx, lepas dua lugs di bagian belakang touchpad dan terakhir angkat tutupnya dengan perlahan untuk mengendurkan udara ketiga pada motherboard.

Kemungkinan evolusi Razer Book 13 sangat terbatas, karena hanya baterai dan SSD yang dapat dilepas. Kami juga melihat bahwa segala sesuatu yang dapat diganti dilengkapi dengan segel setinggi sekrup. Rupanya Razer tidak benar-benar ingin Anda memasukkan jari Anda ke dalam bukunya 13.

Razer Book 13 uji kami didukung oleh prosesor Intel Core i7-1165G7 dengan empat inti hyperthreaded yang dapat mencapai 4,7 GHz. Semuanya disertai dengan RAM 16 GB dan SSD 256 GB.

Ingatlah untuk mengaktifkan Mode Kinerja di Razer Synapse untuk memanfaatkan sepenuhnya Core i7-1165G7.  © Digital

Ingatlah untuk mengaktifkan Mode Kinerja di Razer Synapse untuk memanfaatkan sepenuhnya Core i7-1165G7. © Digital

Intel Core i7-1165G7 sekarang menjadi prosesor yang kami kenal dengan baik, karena Razer Book 13 adalah mesin ketujuh yang melalui tangan kami untuk dilengkapi dengannya. Saat pengujian kami berlanjut, kami memperhatikan bahwa kinerjanya bergantung terutama pada pengaturan yang diterapkan oleh pabrikan. Oleh karena itu, pada Acer Swift 3x mencapai indeks 74, sedangkan pada HP Spectre x360 hanya mencapai tertinggi 49. perangkat lunak manajemen.

Anehnya, Razer Book 13 pada dasarnya dalam mode seimbang, membatasi prosesor ke TDP 20 W, sementara Razer telah merencanakan TDP 35 W. Anda perlu beralih ke mode kinerja untuk mendapatkan yang terakhir. Jadi indeks kami telah berkembang dari 60 dalam mode seimbang menjadi 68 dalam mode kinerja. Ini sangat bermanfaat untuk aplikasi dengan banyak ulir sekrup.

Di dua game kami yang diperuntukkan bagi komputer yang tidak ditujukan untuk pemain game, Jam Telinga dan Diablo 3, Razer Book 13 melakukannya dengan istimewa. Dibawah Diablo 3 dengan semua detail disetel ke Full HD maksimal, kami menemukan rata-rata 63 fps, sementara lebih sedikit Jam Telinga kami mendapatkan 68 fps dengan detail disetel ke minimum.

Versi Book 13 kami menampilkan panel IPS layar sentuh yang menampilkan 1920 x 1200 px. Seperti yang kita lihat sedikit di atas, tingkat hunian hampir 90%, berkat format 16:10 dan tepi yang sangat halus di sekelilingnya.

Tingkat hunian 90% dan format 16:10 terlihat jelas.  © Digital

Tingkat hunian 90% dan format 16:10 terlihat jelas. © Digital

Dalam penyelidikan kami, panel IPS memiliki kualitas yang baik. Delta E sejauh ini di bawah 3 dengan 1,3 bacaan. Kontrasnya sangat sedikit lebih rendah dari rata-rata komputer yang diuji pada 1450: 1 – jadi tidak ada yang mengganggu – dan suhunya sedikit lebih tinggi dari standar video ideal (6550 K) yang diukur pada 6721 K. Sisa panel juga rata-rata 23 ms. Meskipun memiliki hasil mengkilap, Razer Book 13 memiliki reflektansi yang cukup rendah yaitu 25,1%. Oleh karena itu, perawatan anti-reflektif yang diterapkan oleh Razer memiliki kualitas yang sangat baik. Ubin putih tanpa perawatan biasanya mendapat nilai 50%, sedangkan ubin karpet yang bagus membutuhkan sekitar 15%.

Kecerahan panel juga jauh di atas rata-rata (352 cd / m²) dengan pembacaan 452 cd / m². Perhatikan bahwa Buku 13 dilengkapi dengan sensor cahaya sekitar yang dapat mengubah panel.

Dari kiri ke kanan, kurva gamma, suhu warna dan delta E. © Les Numériques

Dari kiri ke kanan, kurva gamma, suhu warna dan delta E. © Les Numériques

Speaker tidak melewati tombol Lock.  Pindah.  © Digital

Speaker tidak melewati tombol Lock. Pindah. © Digital

Razer memiliki ide bagus untuk menempatkan speakernya di sebelah keyboard, menghilangkan kebutuhan untuk menutupinya dengan tangan Anda, atau bahkan mengandalkan standar kualitas suara. Jangan tertipu oleh ukuran kisi-kisi, karena speaker hanya menempati sepertiga bagian bawahnya. Dengar, suaranya benar, bass tidak ada seperti biasanya, dan pada volume tinggi kualitasnya sudah tidak ada lagi. Distorsi juga sangat jelas pada volume penuh.

Output headphone mampu mengakomodasi headphone monitor.  © Digital

Output headphone mampu mengakomodasi headphone monitor. © Digital

Di sisi lain, output headphone Razer Book 13 diproduksi dengan sangat baik dengan level output tinggi 230 mVRMS, ideal untuk headphone pemantauan. Deformasi dan rentang dinamis rata-rata, dengan cross-talk di bawah ini.

Razer Book 13 berukuran 29,5 x 19,8 cm, yang sedikit lebih kecil dari lembar A4 dan tebal 1,5 cm. Beratnya 1,38 kg pada timbangan kami dan pengisi daya 65 W dengan kabel utamanya memiliki berat 309 g. Jelas, Razer Book 13 cocok untuk ransel seperti itu. Namun, kami menyayangkan kehadiran kabel utama dan lebih memilih pengisi daya blok, terutama karena pengisi daya itu sendiri sangat kompak.

Pengisi daya kompak, kabel utamanya lebih sedikit.  © Digital

Pengisi daya kompak, kabel utamanya lebih sedikit. © Digital

Razer Book 13 didekorasi dengan baterai 55 Wh dan mencapai otonomi 8 jam 47 menit dengan protokol standar kami (Netflix di bawah Chrome dengan kecerahan 200 cd / m² dan headphone terpasang pada 50% volume). Otonomi nyaman yang seharusnya dapat Anda tingkatkan sedikit lebih jauh dengan beralih ke mode hemat daya di perangkat lunak Synapse untuk menjalani hari.

READ  Star Wars Jedi Fallen Order hadir kembali di PS5 dan Xbox Series X | S - Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *