Restoran Djawa dibuka, bahkan duta besar Indonesia ada di sana

Restoran Djawa dibuka, bahkan duta besar Indonesia ada di sana

“Gastronomi juga secara historis sangat penting di Prancis,” kata duta besar. Masakan Prancis dikenal di seluruh dunia”. Contoh “standar tinggi” yang merupakan kebanggaan suatu bangsa sekaligus pengaruh budayanya, diplomat tersebut dengan senang hati setuju mengutip kuliner khas favoritnya, “Nasi Goreng, Sate Ayam, dan Rendang”. Semua orang ada di menu usaha baru, yang memiliki total empat belas, lima di antaranya adalah vegan.

“penjual teratas” mereka

Stéphanie Dambron ikut mendirikan merek ini bersama Frédéric Furman. Dia melengkapi deskripsinya: “Pelanggan menyukai ayam saus kacang. Kami melakukannya dengan ayam berlabel merah dan saus mitos ini, manis dan asin dan banyak gourmets, yang benar-benar harus Anda cicipi ”. Seperti kata rekannya, sate ini adalah “best seller” mereka. Ketepatan untuk tidak membaca dengan perut kosong: “Di sini kami memilih untuk mengerjakan seluruh paha. Kita masak dulu dengan suhu rendah dengan campuran bumbu. Kemudian panggang dan panggang kami di oven, sebelum disajikan, untuk memiliki sisi yang sedikit karamel ”. Hidangan utama berkisar antara 11 dan 15 euro. “Mereka ramah,” kata Stéphanie Dambron.

Ada juga Tempe, olahan tradisional yang terbuat dari kedelai yang difermentasi. Kacang, organik dan “dibuat di Gironde oleh Nurlaili”, berasal dari Brannens, di mana yang terakhir mendirikan pabrik kerajinannya, Biosegar. Salah satu bir yang ditawarkan, Kanova, juga tidak kekurangan orisinalitas. Ada badak merah muda di penanda. Di setiap botol, 10 sen disumbangkan ke sebuah asosiasi yang bekerja untuk melestarikan badak sumatera. Korban perburuan dan penggundulan hutan, “sisanya 80 orang,” kata Pierre Lebourg, salah satu pemimpin perusahaan muda ini, yang berasal dari Nantes.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *