Regulator UE menyelidiki penanganan Instagram atas data pribadi anak-anak

Garis atas

Instagram dan perusahaan induknya Facebook menjadi penyelidikan oleh Komisi Perlindungan Data Irlandia (DPC) – badan terkemuka Uni Eropa di Facebook – karena diduga tidak melindungi data pribadi, termasuk alamat email dan nomor telepon anak di bawah umur.

Fakta-fakta kunci

Dengan Instagram, semua pengguna, termasuk anak di bawah umur, dapat mengubah akun Instagram pribadi mereka menjadi akun saku, memberi mereka akses ke statistik tentang seberapa populer foto dan video mereka.

Beralih ke akun bisnis – yang tidak memerlukan pemeriksaan verifikasi – mengharuskan pengguna, termasuk anak di bawah umur, untuk menampilkan nomor telepon dan alamat email mereka di depan umum.

Regulator sedang menyelidiki apakah Instagram dan Facebook memiliki dasar hukum untuk memproses data pribadi anak dan apakah ada perlindungan yang memadai untuk anak di Instagram.

Secara terpisah, DPC akan menyelidiki apakah perusahaan tersebut melanggar undang-undang perlindungan data UE tentang perlindungan yang memadai atas data anak-anak yang diklasifikasikan sebagai rentan.

Instagram kini telah mengubah akun sakunya sehingga pengguna harus masuk untuk menampilkan informasi kontak mereka.

Jumlah besar

$ 5,7 miliar: ini adalah denda maksimum yang dapat dihadapi Facebook jika terbukti melanggar undang-undang perlindungan data UE. Undang-undang mengizinkan regulator untuk menjatuhkan denda untuk pelanggaran hingga 4% dari pendapatan global perusahaan atau € 20 juta ($ 23,5 juta), mana saja yang lebih tinggi. Namun, denda sebenarnya mungkin lebih rendah.

Latar belakang penting

Investigasi ke Instagram untuk didengar bermula dari keluhan yang diajukan oleh peneliti Amerika David Stier, yang tahun lalu menganalisa sekitar 200.000 profil Instagram milik pengguna di seluruh dunia. Menurut Stier, setidaknya 60 juta pengguna di bawah usia 18 tahun memiliki opsi untuk dengan mudah mengubah profil mereka menjadi akun saku. Taurus mencatat bahwa bahkan setelah melaporkan temuannya ke Facebook, Instagram menolak untuk menutupi alamat email dan nomor telepon untuk akun bisnis.

Bacaan lebih lanjut

Instagram menyediakan analitik untuk anak-anak berusia 13 tahun (Medium)

EU menyelidiki Instagram atas penanganan data anak-anak (BBC)

READ  Saham Eropa melompat ke data China, dan resistensi bank pulih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *