Ratu Brian May berkata dia hampir mati karena “ledakan perut” awal tahun ini

Ratu Brian May mengatakan dia dekat dengan a

Gitaris Queen Brian May mengungkapkan dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan The London Times bahwa ia hampir mati dari ledakan perut awal tahun ini. Ledakan perut dilaporkan disebabkan karena komplikasi setelah operasi arteri sebelumnya mungkin diperlukan setelah serangan jantung di bulan Mei.

Dalam serangkaian kejadian malang yang pertama kali dimulai setelah May merobek otot gluteus maximusnya, otot yang terletak di bokong, selama berkebun, dokter menemukan selama MRI bahwa May memiliki saraf pinggul yang sangat tertekan. memiliki. May mengalami serangan jantung, tidak lama setelah mengetahui sarafnya yang tertekan. Serangan jantung ditemukan karena penyakit arteri, dan tiga stent dipasang di pembuluh darah May. Tak lama kemudian, May mengalami komplikasi dengan obat yang diterimanya, salah satunya adalah ledakan perut.

Gitaris Queen berseru betapa bahagianya dia merasa masih hidup, dan memberikan jaminan bahwa dia melakukannya lebih baik sekarang.

“Saya sangat bersyukur bahwa saya sekarang memiliki kehidupan yang harus saya jalani lagi,” kata May dalam wawancaranya The London Times. “Saya sebenarnya sangat dekat dengan kematian … Tapi saya baik-baik saja. Saya disini. Saya siap untuk bergoyang. ”

Bohemian Rhapsody, sebuah film tentang Freddie Mercury and Queen, dirilis pada 2018. Film ini menampilkan cameo dari penyanyi Adam Lambert, yang tampil bersama anggota pendiri Queen, May dan Roger Taylor, dengan nama Queen +. Orkestra ini awalnya menjadi populer pada tahun 1970-an, dan penampilan mereka selama Konser Bantuan Langsung tahun 1885 telah lama dianggap sebagai salah satu pertunjukan terbaik dalam sejarah rock. Queen menghentikan turnya pada 1986, dan Mercury meninggal karena komplikasi AIDS pada 1991.

READ  Skullcrusher membagikan single baru 'Farm' dan Radiohead 'Lift' cover

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *