Rapat umum dalam ‘solidaritas dengan wanita Afghanistan’ di Paris

diterbitkan pada hari Sabtu 28 Agustus 2021 pukul 21:00

Seratus orang, berkumpul atas seruan asosiasi feminis, serikat pekerja dan partai politik, mengatakan di Paris pada hari Sabtu “solidaritas” mereka dengan perempuan Afghanistan, “target istimewa” Taliban, kata wartawan AFP di alun-alun.

“Solidaritas tak tergoyahkan dengan wanita Afghanistan”, “Bangun dengan wanita Afghanistan melawan Taliban”, “Suaka tepat untuk semua yang terancam”, “Hukum suaka, resepsi, keramahan untuk wanita Afghanistan” teriak poster, sementara para pengunjuk rasa Solidaritas dengan wanita di seluruh dunia”.

Di Afghanistan, “hantu bertahun-tahun memimpin muncul kembali. Sebagai target istimewa: wanita”, tiga puluh organisasi yang menyerukan organisasi mereka untuk memprotes di Kementerian Luar Negeri prihatin. “Prancis harus segera menyambut setiap orang yang rentan terhadap aksesi Taliban ke kekuasaan,” klaim mereka.

“Kami ingat apa yang terjadi antara tahun 1996 dan 2001, ketika perempuan khususnya tidak lagi diizinkan keluar tanpa ditemani laki-laki, tidak lagi diizinkan bekerja, dipaksa memakai burka, dll,” kata Suzy. Rojtman , kata juru bicara. untuk Kolektif Nasional untuk Hak Perempuan, salah satu asosiasi penyelenggara, mengatakan kepada AFP.

Untuk orang-orang yang dievakuasi di Prancis, ‘kami’ ingin ‘mereka’ mendapat manfaat dari undang-undang suaka ‘tanpa masalah’ dan bahwa ‘setiap orang yang terancam yang meminta untuk datang ke Prancis dapat melakukannya, bahwa orang-orang yang sudah ada di sana, meminta untuk reuni keluarga bisa mendapatkannya,” imbuhnya.

Di antara para pengunjuk rasa, Sandrine (mengganti nama depan) menganggap ‘penting untuk datang’. “Kami di sana untuk membela wanita, tetapi ada juga banyak pria yang akan menderita karena kami membiarkan mereka pergi,” keluhnya kepada AFP.

Ruth, seorang mahasiswa berusia 24 tahun dan ‘aktivis hak asasi manusia pada umumnya’, melihat ‘skandal’ dalam situasi di Afghanistan dan ‘ketidakpedulian masyarakat internasional’.

READ  x64 emulasi menempatkan Windows di ARM

Eva (53) “mendukung wanita dan rakyat Afghanistan”. Patrice Jacob (34), co-speaker Generation-S di Paris, yang datang “dalam solidaritas dengan wanita Afghanistan dan semua orang Afghanistan”, menganggap konyolnya jumlah orang Afghanistan yang dievakuasi ke Prancis “sebagai negara yang luar biasa”.

Tersembunyi di bawah burqa biru tua, sebuah tanda digantung di punggungnya dengan tulisan “Setelah 31 Agustus, jangan lupakan mereka”, seorang wanita muda Afghanistan memprotes di depan wartawan menentang “kediktatoran” Taliban. Dia berusia 28 tahun, dan percaya bahwa dia telah tinggal di Prancis selama tujuh tahun, tetapi “seluruh keluarga ada di sana”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *