Rafael Nadal memenangkan gelar Roland Garros ke-13: gambaran statistik dari dominasinya di Prancis Terbuka

Rafael Nadal memecahkan rekor dunianya di Prancis Terbuka pada Minggu dengan mengumpulkan gelar tunggal putra ke-13 pada Minggu untuk menyamai rekan dan saingannya Roger Federer pada 20 Grand Slam dan mencoba mengungguli Novak Djokovic.

Siapa yang terhebat di antara mereka semua adalah perdebatan yang akan berkecamuk selama bertahun-tahun yang akan datang, tetapi tarikan Nadal yang menonjol dari Coupe des Mousquetaires membuat pendukung Federer atau Djokovic yang paling bersemangat pun tidak dapat menantang supremasi pembalap Spanyol itu atas tanah liat.

Sementara Federer dan Djokovic masing-masing memiliki rekor yang patut ditiru di Wimbledon dan Australia Terbuka, cara Nadal memperoleh selusin pembuat roti sama kredibelnya dengan jumlah gelarnya.

Di sini kantor berita PA Nadal dan tanah merah kesayangannya melihat lebih dalam ke Paris.

Seratus kemenangan

Tahta 6-0, 6-2, 7-5 yang tidak terduga dari Djokovic di Lapangan Philippe Chatrier memindahkan Nadal ke Roland Garros untuk meraih 100 kemenangan, di mana ia hanya dikalahkan dua kali dalam 16 tahun. Robin Soderling membayar kemenangannya pada 2009 dengan kalah dua kali dari Nadal dalam dua tahun berikutnya, dan sementara Djokovic menang pada 2015, itu adalah satu-satunya kemenangan dalam delapan upaya melawan saingannya. Nadal setidaknya berada di tanah liat Paris Sugar Ray Robinson untuk Jake LaMotta dari Djokovic.

Jarang meregang

Kondisi yang lebih dingin dan bola yang lebih berat di Prancis Terbuka tahun ini yang ditata ulang telah mempertanyakan kemampuan Nadal untuk mempertahankan gelarnya, tetapi dia belum kehilangan satu seri pun dari semua turnamen – yang keempat kalinya terjadi. Karirnya terjadi, dan juga pada 2008, 2010, dan 2017. Yang kadang-kadang terlewatkan adalah betapa jarangnya Nadal mencapai titik puncak karena ia hanya menguasai lima set penuh dalam dua pertandingan. John Isner dari Amerika yang hebat membuat Nadal kedinginan di putaran pertama 2011 dan ada perselisihan hebat melawan Djokovic di semifinal 2013. Namun, pada kedua kesempatan itu, Nadal berhasil lolos.

READ  Austin memimpin putaran pertama atas Pavin, Sauers di SAS Championship

Dominasi penuh

Hanya 21 dari 102 pertandingan yang melewati lawan Nadal, menambahkan teori bahwa peran 34 tahun di Roland Garros adalah tugas tersulit dalam olahraga tersebut. Rekor menang-kalahnya hanya dalam set adalah 298-27. Dalam konteks tertentu, pria terakhir yang memenangkan Prancis Terbuka lebih dari satu kali adalah Gustavo Kuerten, seorang juara pada tahun 1997, 2000 dan 2001, yang dihormati di Paris dan yang menang kalah. rekor dalam set berdiri di 113-51.

Bagaimana orang-orang sezamannya dibandingkan?

Rekor 98 kali Nadal di Prancis Terbuka dapat dimengerti sebagai yang terbaik oleh pria di salah satu dari empat grand slam – 96 persen Bjorn Borg pada acara tersebut adalah yang kedua. Karier Federer yang menakjubkan telah memungkinkannya mencapai rekor 100 kemenangan plus di Melbourne dan Wimbledon. Kesayangan dari Centre Court, Swiss, memiliki gelar terbanyak di SW19 dengan delapan, dan 101 kemenangan dan 13 kekalahan memberinya tingkat keberhasilan 89 persen. Sementara Djokovic memiliki gelar Australia Terbuka terbanyak dan rekor 75-8 di sana memberinya tingkat kemenangan 90 persen.

Ikuti kami di Twitter @ T365 Resmi dan menyukai kami halaman Facebook.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *