QNB – Aktivitas global diperkirakan akan melihat perbedaan lokal




Pada awal 2021, karena beberapa ekonomi utama diuntungkan dari pemulihan yang dipimpin oleh pandemi, indikator aktivitas meningkat tajam. Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Global (PMI), indikator berbasis survei yang mengukur peningkatan atau penurunan dalam berbagai komponen aktivitas dibandingkan dengan bulan sebelumnya, mencapai puncaknya pada 56 pada Mei 2021. Secara tradisional, pembacaan indeks berfungsi di level 50 sebagai ambang batas untuk memisahkan perubahan kondisi perdagangan yang dibatasi (di bawah 50) dan ekspansif (di atas 50).

Tetapi karena inflasi global meningkat karena kendala rantai pasokan dan permintaan yang kuat pada logistik dan energi, momentum untuk pemulihan mulai memudar. Hal ini disebabkan oleh menyusutnya dukungan politik, kebijakan moneter yang lebih ketat, gangguan pasokan, dan dinamika yang khas antar daerah. Hasilnya adalah meningkatnya inflasi dan kompresi pendapatan yang dapat dibelanjakan di seluruh dunia.

PMI Manufaktur Global 2020-22

(50 = ambang batas yang memisahkan kontraksi dari ekspansi)

Sumber: Gardens, HIS Markit, JP Morgan, Analisis QNB

Sementara tekanan terbaru di 52,4 untuk PMI manufaktur global masih berada di posisi yang berlawanan di area ekspansi, ada tanda-tanda perlambatan atau bahkan pembalikan aktivitas ekonomi. Namun demikian, tren yang berbeda dapat diamati tergantung pada wilayah dan wilayah geografis. Analisis kami melihat kekhususan regional untuk menjelaskan perbedaan secara keseluruhan.

Di Amerika Serikat, sejak awal pandemi, langkah-langkah stimulus yang kuat dan dukungan politik telah mengamankan sektor swasta dalam posisi yang kuat, dengan puncak pertumbuhan pada Maret 2021. Aktivitas tetap kuat di Amerika Serikat Amerika Serikat , tetapi menurun dukungan fiskal, inflasi yang tinggi dan Federal Reserve yang kurang akomodatif (“falconry”) mulai memberikan tekanan pada pertumbuhan dalam beberapa bulan terakhir. Perlambatan diperkirakan akan berlanjut selama beberapa bulan ke depan, dengan potensi risiko resesi di tahap selanjutnya.

READ  Unit Goldman Sachs mengaku bersalah atas skema penipuan

Dinamika indeks PMI manufaktur utama

(tingkat terbaru dari PMI relatif terhadap puncak atau rendah baru-baru ini)

Sumber: Gardens, HIS Markit, JP Morgan, Analisis QNB

Di kawasan euro, di mana dampak ekonomi dari pandemi lebih parah dan dukungan politik lebih melambat, pemulihan memuncak pada Juni 2021. Aktivitas melambat dengan sangat cepat di kawasan euro karena benua itu menghadapi guncangan empat kali lipat: dukungan fiskal yang lebih sedikit , inflasi yang lebih tinggi, Bank Sentral Eropa yang kurang akomodatif dan gejolak geopolitik, akibat konflik Rusia-Ukraina. Situasi geopolitik, khususnya, kemungkinan akan mendorong zona euro ke dalam resesi sebelum akhir tahun. Dinamika negatif tidak mungkin berbalik dalam waktu dekat karena mereka akan membutuhkan solusi untuk konflik di Eropa Timur atau alternatif yang stabil untuk krisis energi. Situasi ini tampaknya tidak pasti pada saat konflik yang mengambil ruang lingkup dan durasi yang lebih besar.

Cina, di sisi lain, berada dalam situasi yang sangat berbeda. Negara ini memiliki respons awal yang jauh lebih efektif terhadap pandemi, memungkinkan pemulihan yang lebih cepat dan periode stimulus politik yang lebih singkat. Faktanya, pemulihan ekonomi Tiongkok mencapai puncaknya pada November 2020. Namun, sejak itu, kinerja ekonomi Tiongkok telah memburuk secara signifikan, yang mengarah pada penarikan awal langkah-langkah stimulus, pengetatan penuh regulasi di sektor-sektor utama (real estate, produk konsumen dan teknologi) dan respons “Nol mencerminkan -Covid” terhadap gelombang baru pandemi. Wabah Omicron yang berkelanjutan dalam beberapa pekan terakhir telah menyebabkan pembatasan dan jarak sosial di wilayah yang menghasilkan 40% dari PDB China dan mengangkut 80% dari ekspornya. Indeks PMI manufaktur China baru-baru ini telah menyusut, namun pihak berwenang telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan dengan mengadopsi kebijakan fiskal yang lebih akomodatif, pelonggaran sikap bank sentral dan pengetatan peraturan yang lebih moderat. menerangi.

READ  Hard rocker Indonesia, kepala kaku, keajaiban piano ... Ide kami untuk konser dan festival

Akhirnya, negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) juga mengikuti jalan yang berbeda. Setelah kinerja ekonomi maju yang buruk selama beberapa kuartal, karena gelombang Delta pandemi, penurunan tingkat vaksinasi dan dukungan politik yang lebih sederhana, mereka sekarang menikmati istirahat. Aktivitas mencapai titik terendah setelah Teluk Delta pada Agustus 2021 dan sejak itu pulih dengan peningkatan tingkat vaksinasi, pelonggaran langkah-langkah jarak sosial dan pemulihan ekonomi. Kami mengharapkan kegiatan ekonomi untuk mendapatkan momentum lebih lanjut untuk ekonomi berorientasi ekspor komoditas, seperti Indonesia dan Malaysia. Di sisi lain, pertumbuhan akan lebih moderat untuk net importir bahan baku seperti Thailand, Filipina, dan Vietnam.

Secara umum, sementara ekonomi dunia melambat, gambarannya sangat berbeda di seluruh wilayah dan wilayah geografis. Namun, ia mengasumsikan bahwa inflasi memoderasi, mengurangi kendala rantai pasokan dan tidak meningkatkan konflik geopolitik.

Sumber: Siaran pers




Apa yang terjadi di Tunisia?
Kami menjelaskan tentang kami saluran Youtube . Masuk!






Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.