Putin mengoperasi kanker: siapakah Nikolai Patrushev, “Elang Kremlin” yang dapat menggantikan presiden Rusia?

yang penting
Seperti yang diumumkan oleh New York Post, Vladimir Poutine dapat menjalani intervensi pada kanker yang akan dideritanya. Selama pemulihan, ia akan meninggalkan tempatnya untuk salah satu penasihat dekatnya Nikolai Patrushev.

Vladimir Putin harus menjalani operasi kanker, menurut New York Post yang merujuk pada video dari saluran Telegram “General SVR”. Menurut informasi ini, orang kuat Kremlin untuk sementara bisa melepaskan tempatnya kepada Nikolai Patrushev jika pemulihannya akan memaksanya untuk menjauh dari kekuasaan.

Baca juga:
Vladimir Putin segera dioperasi karena kanker? Sumber mengklaim dia akan melepaskan kekuatannya untuk sementara

Seperti yang diklaim media AS, tuduhan ini belum diverifikasi secara independen dan Moskow dengan tegas menyangkal bahwa Putin sakit. Tapi siapa orang ini yang akan mengambil alih kepala Kremlin menggantikan Putin?

Mantan agen KGB

Seperti Vladimir Putin, Nikolai Patrushev (70) adalah operator intelijen Rusia karir, pertama dengan KGB Soviet pada awal 1974, kemudian dengan FSB Rusia, menurut Moskow Times. Dia adalah sekutu setia Putin dan sekarang menjadi sekretaris Dewan Keamanan Rusia, sebuah badan berpengaruh yang melapor langsung kepada presiden Rusia dan memberi nasihat tentang masalah militer dan keamanan di Rusia.

“Elang Kremlin”

Setelah bertemu Putin selama karir mereka di intelijen Rusia, Patrushev diangkat sebagai kepala dinas ini, FSB, dan kemudian menjadi anggota Dewan Keamanan Putin pada 2008. Pada 2017, Politik menyebut mantan mata-mata itu sebagai “Elang Kremlin” yang dikenal karena “nasionalisme yang berapi-api, pandangan dunia yang penuh konspirasi, dan pengalaman luas dalam spionase”.

Baca juga:
Vladimir Putin: Penyakit Parkinson, kanker tiroid … atau kebohongan strategis? Apa yang kita ketahui tentang kesehatannya?

READ  Jokowi meminta kesabaran karena sekolah tetap tutup di tengah kekhawatiran akan virus - Sen, 30 November 2020

Nikolai Patrushev diduga menjadi bagian dari kelompok penasihat Putin selama aneksasi Rusia atas Krimea oleh Ukraina pada 2014, dan dia adalah pendukung setia presiden Rusia dalam invasi ke Ukraina.

“Disintegrasi Ukraina menjadi beberapa negara”

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Rusia Rossiyskaya Gazeta, Nikolai Patrushev menuduh Amerika dan Eropa mendukung ideologi neo-Nazi di Ukraina. Dia juga mendukung garis Kremlin bahwa Ukraina dan Rusia adalah satu orang.

“Dengan menggunakan kaki tangan mereka di Kiev, Amerika, dalam upaya untuk menekan Rusia, memutuskan untuk membuat antipode negara kita, dengan sinis memilih Ukraina untuk ini, mencoba pada dasarnya membagi satu negara,” katanya. New York Post. Kerabat terdekat Putin juga mengutip hipotesis pecahnya Ukraina. “Konsekuensi dari kebijakan Barat dan rezim Kiev hanya bisa menjadi disintegrasi Ukraina menjadi beberapa negara.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.