Prancis – Dunia | Indonesia: hasil erupsi gunung semeru naik jadi 14 mati

Lumajang (Indonesia) – Petugas penyelamat pada Minggu mengintensifkan upaya untuk menemukan korban yang selamat dari letusan spektakuler gunung berapi Semeru di Indonesia, yang menurut laporan baru-baru ini menewaskan sedikitnya 14 orang dan puluhan lainnya luka-luka.

Gunung berapi di timur pulau Jawa pada hari Sabtu memproyeksikan gumpalan abu besar, yang menyebabkan kepanikan di antara penduduk desa sekitar dan menutupi daerah sekitar kawah dengan lapisan abu-abu tebal.

Sedikitnya 11 desa di Kabupaten Lumajang diselimuti abu tebal yang hampir menutupi sebagian rumah dan kendaraan serta membunuh ternak. Lebih dari 1.300 orang dievakuasi dan harus mencari tempat penampungan sementara di sekolah, balai kota atau masjid.

“Kami tidak tahu itu gelombang lumpur yang terbakar,” kata Bunadi, warga Kampung Renteng. “Tiba-tiba langit menjadi gelap dan hujan serta asap panas masuk.”

Proyeksi abu gunung berapi mengejutkan warga pada hari Sabtu. Video menunjukkan penduduk desa melarikan diri di depan awan kelabu yang tumbuh.

“Jumlah korban tewas telah mencapai 14 orang,” kata juru bicara Badan Penanggulangan Bencana Abdul Muhari dalam briefing yang disiarkan televisi pada Minggu malam, satu lebih banyak dari pada awal hari. .

Letusan itu melukai sedikitnya 56 orang, termasuk 41 luka bakar, menurut badan tersebut.

– masalah bagi penyelamat –

Presiden Indonesia Joko Widodo memerintahkan layanan darurat untuk melakukan segala yang mungkin untuk membantu para korban ketika skala bencana muncul dengan sendirinya, kata Pratikno, menteri luar negeri kepresidenan.

Selusin orang yang terperangkap oleh letusan diselamatkan oleh layanan darurat dari tambang pasir di mana mereka tetap terdampar.

Tetapi evakuasi harus dihentikan sementara pada hari Minggu karena awan abu yang terbakar, menurut Metro TV, menyoroti masalah yang dihadapi penyelamat.

READ  SHEA memberikan panduan terbaru untuk petugas kesehatan dengan HIV, hepatitis

Prakiraan hujan lebat untuk beberapa hari ke depan dapat semakin memperumit operasi, kata dinas cuaca.

Sebagian besar korban luka bakar mengambil tanah longsor, yang membawa abu dan puing-puing, untuk banjir dan memilih untuk tinggal di desa mereka dan meremehkan risiko, kata juru bicara AFP kepada AFP. Polisi Lumajang Adi Hendro. “Mereka tidak punya waktu untuk melarikan diri.”

Pihak berwenang masih mencari sembilan orang yang belum terdengar kabarnya.

– Adegan kehancuran –

Gambar desa-desa di sekitar kawah menunjukkan pemandangan yang sunyi, dengan atap dan pohon palem yang menjulang dari abu dan puing-puing yang menutupi tanah, dalam lanskap yang telah berubah menjadi abu-abu gelap.

Di Kampung Renteng, 10 orang hanyut terbawa lumpur, kata Salim, seorang warga.

“Salah satu dari mereka hampir diselamatkan. Dia disuruh lari, tapi dia bilang + aku tidak bisa, siapa yang akan memberi makan sapi-sapiku? +.”

Pihak berwenang telah meminta warga untuk tidak mendekati dalam jarak 5 km dari kawah karena udara yang jenuh dengan debu abu di daerah itu berbahaya bagi orang-orang yang rentan.

Tetapi penduduk desa di berbagai tempat mencoba, meskipun berisiko, menyelamatkan beberapa barang dari rumah mereka yang hancur, dengan kasur dan perabotan di pundak mereka, sementara yang lain membawa kambing di tangan mereka yang selamat dari bencana.

Kepala Pusat Vulkanologi mengatakan layanannya pada hari Kamis memperingatkan peningkatan aktivitas dan risiko gunung berapi Semeru, puncak tertinggi di Jawa, yang naik ke 3.676 meter.

Letusan besar terakhirnya adalah pada Desember 2020. Itu juga menyebabkan ribuan orang mengungsi dan menutupi seluruh desa. Pihak berwenang telah mempertahankan tingkat peringatan gunung berapi di tingkat tertinggi kedua sejak episode ini.

READ  Indonesia akan menggunakan sistem gelembung sanitasi selama acara berlangsung

Indonesia terletak di Pasifik “Vuurring”, di mana pertemuan lempeng benua menyebabkan aktivitas seismik yang tinggi. Kepulauan Asia Tenggara memiliki hampir 130 gunung berapi aktif di wilayahnya.

Pada akhir 2018, letusan gunung berapi antara pulau Jawa dan Sumatera menyebabkan tanah longsor bawah laut dan tsunami, yang menewaskan hampir 400 orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.