Pilihan kontinuitas untuk Vincent Collet

Vincent Collet dan stafnya mengumumkan 13 pemain yang dipanggil untuk bermain di jendela kualifikasi kedua Piala Dunia 2023 (25 Agustus-10 September di Indonesia, Jepang dan Filipina) melawan Portugal pada akhir Februari.

Setelah dua pertandingan, tim Prancis berada di puncak grup, tak terkalahkan di depan Montenegro, Hongaria dan Portugal. Pada kesempatan jendela kualifikasi baru ini, The Blues akan berhak atas konfrontasi ganda melawan Portugal pada akhir Februari, yang ke-24 di Dijon dan yang ke-27 di Porto.

Francisco perdana

Vincent Collet mengejutkan pemain Portugal terakhir di grup dengan dua kekalahan dalam banyak pertandingan dengan memanggil pemimpin berusia 24 tahun Sylvain Francisco. Wajah yang sama sekali baru bagi The Blues, tetapi jauh dari kebetulan bagi yang bermain di Manresa, di divisi satu Spanyol. Harus dikatakan bahwa Francisco memulai musim dengan sangat baik. Penulis aksi gila yang beredar di jejaring sosial setiap akhir pekan, Francisco mengungkapkan potensi penuhnya di Spanyol selama beberapa bulan, untuk menyenangkan Manresa, yang saat ini berada di urutan ketiga di Liga Endesa. Terlepas dari ledakannya, pria Prancis di atas segalanya adalah arsitek hebat dari penampilan bagus timnya dengan hampir 10 poin dan rata-rata lebih dari 3 assist hanya dalam waktu 17 menit. Bahkan jika dia benar-benar diuntungkan dari cederanya Andrew Albicy, pilihan ini oleh karena itu layak untuk dipilih oleh Levallois, Paris atau bahkan Roanne.

Beberapa hantu dan kontinuitas

Jika staf mungkin terkejut dengan memanggil Sylvain Francisco, dia masih mengingat pedomannya dengan baik, yaitu kontinuitas. Di antara 12 pemain yang hadir di ajang terakhir November lalu, 9 dipanggil lagi, seperti Terry Tarpey (Le Mans), Amath M’Baye (Izmir) atau Louis Labeyrie (Valence). Di sisi lain, tidak ada pemain Euroleague yang hadir, tidak diragukan lagi karena tenggat waktu besar Eropa semakin dekat. Absennya ini memungkinkan kembalinya poros Mathias Lesssort, dalam bentuk dengan Beograd, dan Axel Toupane neo-Paris, yang akan ditemani oleh talenta muda Paris Basket Juhann Begarin dan Ismaël Kamagaté, diundang sebagai mitra pelatihan.

READ  Jamu: Jus alami dari Indonesia ini akan membuat ...

Jules Mermier

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.