Peta 3D terbesar alam semesta mulai mengungkapkan kisah ekspansinya

⇧. [VIDÉO] Anda mungkin juga menyukai konten mitra ini (setelah iklan)

The Dark Energy Spectrographic Instrument (DESI) baru saja menyelesaikan tujuh bulan pertama misi udaranya. Hal ini memungkinkan untuk menampilkan peta tiga dimensi – masih belum lengkap – dari Semesta, peta terbesar dan terinci yang pernah dibuat. Ini sudah membantu para astronom mengungkap rahasia sumber cahaya paling kuat di Semesta, dan nantinya akan memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang sejarahnya.

Ini adalah peta 3D kosmos yang menunjukkan gugus, filamen, dan celah yang disediakan oleh Kitt Peak Observatory di Amerika Serikat. Sejak Mei 2021, Dark Energy Spectrographic Instrument (DESI) telah memetakan langit, dipasang di teleskop Mayall (4 meter). Itu harus berisi lebih dari 35 juta galaksi dalam katalognya pada akhir operasinya pada tahun 2026, yang memungkinkan para ilmuwan untuk meluncurkan banyak penelitian di bidang kosmologi dan astrofisika.

Penting untuk dicatat bahwa 70% dari kepadatan energi Semesta tampaknya disebabkan oleh “energi gelap” yang sifatnya tidak diketahui, yang hanya kita ketahui mempercepat perluasan Semesta. Sementara gravitasi seharusnya menahan ekspansi Semesta, laju ekspansi ini sebenarnya semakin cepat, mengungkapkan lebih banyak energi gelap. Yang terakhir ini tidak pernah diamati secara langsung, meskipun pengaruhnya diukur.

Kartografi 3D Alam Semesta yang diproduksi oleh DESI: setiap titik berwarna mewakili a galaksi, yang terdiri dari ratusan miliar bintang. Bumi berada di kiri bawah, dengan pemandangan lebih dari 5 miliarbahasa inggris ke konstelasi Virgo. Saat animasi berlangsung, perspektif meluas ke konstelasi Botes. © D. Schlegel / Berkeley Lab / data DESI.

Sebuah misi yang mengungkapkan masa lalu dan masa depan Semesta

Misi observasi membutuhkan waktu lama untuk dimulai. Spektrograf DESI, yang dibuat pada tahun 2015, membuka 5.000 “mata” pada tahun 2019, meskipun krisis kesehatan menunda peluncurannya … Mata serat optik diposisikan oleh robot, dengan akurasi 10 mikron . ” Ini kurang dari ketebalan rambut manusia », dikatakan fisikawan Klaus Honscheid dari Ohio State University, co-ilmuwan instrumen, yang akan mempresentasikan makalah pertama sesi DESI. ” Dan Anda harus memposisikan setiap robot untuk mengumpulkan cahaya dari galaksi yang jaraknya miliaran tahun cahaya. “, dia menambahkan.

READ  Google memperbarui Asisten dan Fi dengan fitur berorientasi keluarga

Dalam lima tahun, spektrograf akan membantu para astronom memahami peran apa yang dimainkan energi gelap dalam perluasan Semesta, dengan mempelajari masa lalunya dan masa depan apa yang menantinya. Untuk tujuan ini, pengukuran jarak 35 juta galaksi dan 2,4 juta quasar – berbagai galaksi yang sangat terang – direncanakan di lebih dari sepertiga seluruh langit. Para ilmuwan akan dapat mengukur variasi dalam laju ekspansi alam semesta dengan akurasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tingkat akurasi ini diperlukan untuk mengumpulkan gambar detail dari spektrum warna jutaan galaksi.

DESI memecah cahaya dari setiap galaksi ke dalam spektrum warnanya dan menentukan seberapa banyak cahaya yang mengalami pergeseran merah. Faktanya, kita tahu bahwa semakin banyak spektrum cahaya dari sebuah galaksi bergeser ke warna merah, semakin jauh galaksi ini dari kita. Pergeseran merah ini memungkinkan DESI untuk melihat kedalaman langit dan, dengan memetakan galaksi dan kawanan super, untuk menentukan sejarah ekspansinya. Kawanan cluster dan super swarm membawa gema dari formasi aslinya, ketika mereka hanya riak di kosmos pemula.

Studi ini telah membuat katalog lebih dari 7,5 juta galaksi dan menambahkan lebih dari satu juta per bulan. Pada November 2021 saja, DESI membuat katalog pergeseran merah 2,5 juta galaksi.

Lubang hitam dan galaksi terang

Selain itu, data DESI saat ini digunakan untuk memantau perilaku lubang hitam massa menengah di galaksi kecil. Memang, lubang hitam secara definisi sangat sulit ditemukan kecuali jika ia menarik cukup banyak materi untuk membentuk inti galaksi aktif (NGA): gas, debu, dan materi lainnya.

Di galaksi besar, NGA termasuk di antara objek paling terang, tetapi di galaksi kecil, NAG bisa jauh lebih sulit dibedakan dari bintang yang muncul. Namun, DESI akan memberikan lebih banyak informasi tentang inti galaksi kecil, yang akan memberi petunjuk kepada para ilmuwan tentang seberapa terang NGA terbentuk di alam semesta paling awal.

READ  Saat 2020 berakhir, begitu juga FarmVille.

Instrumen ini juga akan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang evolusi quasar, objek paling ringan di alam semesta kita. ” Saya suka menganggapnya sebagai lampu jalan yang melihat kembali sejarah Alam Semesta. kata Victoria Fawcett, mahasiswa astronomi di Durham University, Inggris. Quasar, yang evolusinya belum pernah diuji sebelumnya, adalah dosa besar alam semesta awal karena kekuatannya yang luar biasa. Sampel besar benda langka juga dapat dipelajari di tahun-tahun mendatang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.